Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Abaikan Protokol Kesehatan, Angkot Berbasis Setoran Bakal Kolaps

Masa depan bisnis angkutan umum berbasis setoran harus bisa menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah terjadinya kolaps selama pandemi Covid-19.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 28 September 2020  |  14:21 WIB
Pengemudi angkutan umum
Pengemudi angkutan umum "online" menunggu penumpang di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (15/5/2019). - ANTARA/Risky Andrianto

Bisnis.com, JAKARTA - Bisnis angkutan umum perorangan berbasis setoran yang cenderung mengabaikan protokol kesehatan bakal ditinggalkan penumpang dan berujung kolaps pada masa pandemi Covid-19.

Pengamat tata kota dari Universitas Trisakti Yayat Supriatna menilai manajemen angkutan kota (angkot) yang berprinsip kejar setoran harus segera diperbaiki. Perlu adanya pengelolaan dan penerapan protokol kesehatan yang ketat.

"Isinya padat 10 orang tanpa jaga jarak. Kalau yang terlembagakan bisa ketat bisa dikelola, sekarang tugas pemerintah daerah dan pemerintah pusat membina supir angkot, jangan merokok, jangan kejar setoran," jelasnya Senin (28/9/2020).

Menurutnya, layanan operator angkutan umum yang dimiliki perseorangan sudah mulai bergeser pula pada skema-skema yang diterapkan bersubsidi seperti Jaklingko di DKI Jakarta. Ketika diberi subsidi, penerapan protokol kesehatannya pun menjadi lebih ketat.

Dengan demikian, pemerintah dapat mengubah pola-pola yang dijalankan dari sekedar memberi perintah operator harus melakukan sesuatu seperti protokol kesehatan menjadi skema insentif yang akhirnya dapat memaksa operator perseorangan ini dapat mengikuti standar bersama.

"Kalau bahasa perintah-perintah saja, susah, kalau sinergi dan ada bentuk insentif, PSO [public service obligation], bisa beda-beda tipis dengan bantuan tunai. Sopir dan angkutan jadinya tidak sekedar kejar setoran," katanya.

Skema PSO atau subsidi ini terangnya sudah dicontohkan para operator besar seperti DAMRI, PPD, PT KAI, layanannya pun turut meningkat dan menyesuaikan standar yang diminta pemerintah juga masyarakat. Pekerjaan rumahnya, tinggal mendorong angkutan perkotaan turut menerapkan protokol kesehatan tersebut.

Sementara, Sekretaris Jenderal Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Harya S Dillon mengatakan pandemi Covid-19 memang secara tidak terencana telah mengubah kebiasaan masyarakat dan menjadi catatan penting terutama bagi angkutan setoran.

Dia mencontohkan Jaklingko sebagai perpanjangan dari Transjakarta (TJ) ke mikrolet atau angkot. Terlihat ketika krisis kesehatan terjadi, TJ sebagai sistem yang sudah terlembaga lebih mudah menerapkan protokol kesehatan yang benar-benar terimplementasi bukan sekedar imbauan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

transportasi
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top