Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lelang Operator Pelabuhan Patimban Bakal Dikebut

Kemenhub segera menyelesaikan proses lelang operator Pelabuhan Patimban di Subang, Jawa Barat yang saat ini masih dalam tahap mempelajari penawaran dari para peserta.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 22 September 2020  |  16:06 WIB
Foto udara proyek pembangunan Pelabuhan Patimban di Kabupaten Subang, Jawa Barat, Selasa (23/6/2020). Bisnis - Rachman
Foto udara proyek pembangunan Pelabuhan Patimban di Kabupaten Subang, Jawa Barat, Selasa (23/6/2020). Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Pembangunan Pelabuhan Patimban Tahap I rencananya selesai pada November 2020, pemerintah pun bersiap menyelesaikan lelang operator pelaksana pelabuhan di Subang, Jawa Barat tersebut.

Direktur Kepelabuhanan Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Subagio menyatakan proses lelang operator ini masih berjalan dan baru mempelajari penawaran dari para peserta.

"Sedang proses [lelang], dokumen PQ atau purchase quotation sudah disetujui pak Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi," jelasnya kepada Bisnis.com, Selasa (22/9/2020).

PQ atau dokumen prakualifikasi merupakan proses penilaian kompetensi dan kemampuan usaha serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya dari penyedia barang atau jasa sebelum memasukan penawaran. Setelah itu, undangan lelang baru akan dilakukan baru penyiapan dokumen dan penawaran lelang dilakukan.

Subagio enggan memerinci siapa yang akan menjadi operator pelabuhan yang rencananya jadi sentra ekspor completely built unit (CBU) kendaraan roda empat tersebut.

Lebih lanjut, dia menerangkan bahwa sesuai rencana, soft opening Pelabuhan Patimban akan dilaksanakan pada November 2020 terutama untuk fasilitas Pelabuhan Tahap I, yaitu car terminal. Car terminal ini mampu melayani bongkar/muat mobil maksimum 218.000 CBU per tahun.

Pada tahap pertama akan membangun terminal peti kemas dengan luas sebanyak 35 ha dan mengharapkan bisa menampung 250.000 TEUs. Terminal kendaraan 25 ha mengekspor 218.000 kendaraan.

Selanjutnya pada tahap dua 2023 sudah bisa membangun terminal peti kemas 66 ha dan akan memiliki kapasitas sebanyak 3,7 juta Teus dan terminal kendaraan untuk ekspor 382.000 kendaraan.

Patimban juga saat ini sudah membangun terminal roro sepanjang 200 meter. Setelah itu, terminal peti kemas juga akan diperbesar menjadi kapasitasnya 5,5 juta TEUs.

Subagio menyebut tantangan dalam menyelesaikan Pelabuhan Patimban tahap pertama ini adalah pandemi Covid-19. Pasalnya, Covid-19 menyebabkan SDM di lapangan berkurang dan distribusi material mengalami keterlambatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelabuhan Kemenhub
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top