Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PLN Pasok Listrik Awal 200 KVA di Kawasan Industri Batang

PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) akan menyiapkan pasokan listrik 200 Kilo Volt Ampere (KVA) sebagai upaya mendukung percepatan pembangunan konstruksi di Kawasan Industri Terpadu (KIT) Kabupaten Batang, Jawa Tengah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 September 2020  |  07:20 WIB
Sejumlah alat berat beroperasi di pembangunan akses darurat Tol Trans Jawa di sekitar Kawasan Industri Terpadu Batang di Ketanggan, Kecamatan Gringsing, Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Rabu (26/8/2020).  - ANTARA
Sejumlah alat berat beroperasi di pembangunan akses darurat Tol Trans Jawa di sekitar Kawasan Industri Terpadu Batang di Ketanggan, Kecamatan Gringsing, Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Rabu (26/8/2020). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) akan menyiapkan pasokan listrik 200 Kilo Volt Ampere (KVA) sebagai upaya mendukung percepatan pembangunan konstruksi di Kawasan Industri Terpadu (KIT) Kabupaten Batang, Jawa Tengah.

"Sekarang kita lagi mempersiapkan kebutuhan pasokan listrik di KIT Batang pada tahap awal sebesar 200 KVA," kata Manajer Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) PLN Pekalongan Joko Hadiwidayat di Batang, Kamis (17/9/2020).

Ia mengatakan saat ini proyek pembangunan KIT Batang masih memasuki tahap konstruksi sehingga belum membutuhkan pasokan listrik terlalu banyak.

PT PLN, kata dia, sudah menyiapkan sarana jaringan listrik yang berada di atas jembatan jalan Tol Batang-Semarang sebesar 3 Mega Watt (MW) yang bisa melayani 30-40 pabrik untuk tahap konstruksi.

"Kemudian, jika nanti sudah fase produksi akan kita munculkan pasokan listrik 2x8 MW. Kendati demikian tidak menutup kemungkinan akan ada tambahan pasokan listrik yang tentunya mengikuti perkembangan kebutuhan listrik di KIT Batang," katanya.

Selain menyiapkan pasokan listrik yang sudah ada, kata dia, PLN juga sedang menyiapkan ketersediaan listrik melalui Gardu Induk Weleri, Kabupaten Kendal, sebesar 8 MW.

Menurut dia, PLN UP3 Pekalongan masih mengajukan izin menggunakan Right of Way (ROW) di jalan tol kepada Kementerian Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat (PUPR).

"Kami sudah mengajukan perizinan, tinggal menunggu prosesnya saja. Oleh karena, sambil menunggu izin terbit, kita menyiapkan material jaringan kabel, tiang, dan vendor pelaksanaan kerja termasuk koordinasi pengamanan di sepanjang jalan tol dengan pihak jasa marga," katanya.

Ia menambahkan pasokan listrik di KIT Batang akan aman karena berada di dekat dengan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Batang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pasokan listrik Kawasan Industri Batang

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top