Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Erick Thohir Sebut Vaksin Merah Putih Bisa Diproduksi pada 2022

Erick Thohir berharap penemuan vaksin virus corona oleh insan dari dalam negeri diharapkan bisa dipercepat sehingga bisa memenuhi kebutuhan dosis vaksin.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 11 September 2020  |  12:52 WIB
Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto
Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Erick Thohir mengatakan vaksin merah putih atau vaksin virus corona buatan Indonesia diperkirakan bisa diproduksi pada 2022 mendatang.

Hal tersebut disampaikan Erick ketika mengisi orasi ilmiah di acara Dies Natalis Universitas Padjadjaran, Jumat (11/9/2020) melalui layanan video conference.

Erick mengatakan, pihaknya berharap proses penemuan vaksin Merah Putih alias vaksin buatan dalam negeri dapat dipercepat sehingga dapat turut memenuhi kebutuhan dosis vaksin di Tanah Air.

Dia berharap uji klinis vaksin yang tengah dikembangkan oleh para ilmuwan lokal dapat melewati tahapan uji klinis 1,2,3 di tahun depan sehingga produksi vaksin dalam negeri dapat berjalan pada 2022 mendatang.

“Tidak mungkin kita bergantung hanya pada vaksin yang kita kerja sama karena itu kita harapkan ada vaksin Merah Putih,” tukasnya

Dia menyebut, Indonesia akan mendapatkan setidaknya 30 juta dosis vaksin pada akhir tahun ini. Hal ini bisa terealisasi bila uji klinis telah rampung sepenuhnya.

Melalui kerja sama dengan Sinovac, Erick menyebut Indonesia mendapatkan komitmen untuk memperoleh 20 juta dosis vaksin di akhir tahun ini. Kemudian 250 juta dosis vaksin menyusul di tahun depan.

Adapun untuk kerja sama dengan G42, produsen vaksin itu menjanjikan akan mengirim 10 juta dosis vaksin di akhir tahun ini serta 50 juta dosis tambahan di tahun depan.

“Jadi kurang lebih Insya Allah di akhir tahun ini ada 30 juta dosis vaksin dan di tahun depan ada 300 juta,” kata Erick, Jumat (11/9/2020)

Meskipun demikian Erick mengatakan total vaksin yang akan didapatkan tersebut belum bisa memenuhi kebutuhan untuk seluruh rakyat Indonesia. Pasalnya, tiap orang setidaknya membutuhkan dua dosis vaksin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin erick thohir
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top