Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Batu Bara Sumsel Melejit 74,35 persen berkat Buyer dari Korea Selatan

Ekspor batu bara asal Sumatra Selatan tercatat mulai membaik pada Juli 2020 seiring tingginya permintaan dari pasar baru, yakni Korea Selatan.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 18 Agustus 2020  |  14:00 WIB
Petugas mengawasi proses penimbunan batu bara di Tambang Air Laya, Tanjung Enim, Sumatra Selatan, Minggu (3/3/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Petugas mengawasi proses penimbunan batu bara di Tambang Air Laya, Tanjung Enim, Sumatra Selatan, Minggu (3/3/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, PALEMBANG – Ekspor batu bara asal Sumatra Selatan tercatat mulai membaik pada Juli 2020 seiring tingginya permintaan dari pasar baru, yakni Korea Selatan.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Sumsel, ekspor batu bara pada Juli 2020 senilai US$46,75 juta. Nilai tersebut melesat 74,35 persen dibandingkan bulan Juni 2020 yang sebesar US$25,75 juta.

Kepala BPS Sumsel Endang Tri Wahyuningsih mengatakan pihaknya memantau kenaikan ekspor batu bara yang cukup besar baru terjadi pada dua bulan terakhir.

“Baru bulan Juni dan Juli ekspor batu bara Sumsel trennya membaik, hal tersebut tidak lepas dari kondisi negara-negara yang menjadi tujuan pasar ekspor,” katanya, Selasa (18/8/2020).

Kenaikan ekspor batu bara juga tercatat paling tinggi dalam kelompok 5 komoditas ekspor nonmigas andalan Sumsel. Secara struktur, sektor pertambangan batu bara berkontribusi 18,73 persen terhadap ekspor nonmigas Bumi Sriwijaya.

Endang menjelaskan memang secara harga, komoditas emas hitam itu belum begitu menggairahkan namun volume ekspor batu bara perlahan menanjak. 

Menurut dia, ekspor batu bara Sumsel saat ini memang banyak tertuju ke pasar baru, terutama Korea Selatan. Nilai ekspor ke Negeri Gingseng itu mencapai US$10,90 juta pada bulan lalu. 

“Para eksportir tampaknya melihat peluang negara-negara yang bisa jadi pasar baru untuk batu bara, “ katanya.

Selain Korsel, kata Endang, komoditas itu juga telah dikirim ke Bangladesh, Brunai Darussalam dan Pakistan. Untuk pasar konvensional, seperti Tiongkok dan India pun kini mulai berjalan kembali.

Sementara itu, nilai ekspor Sumsel pada Juli 2020 mencapai US$ 294,75 juta, atau naik 19,95 persen dibandingkan ekspor Juni 2020. 

Akan tetapi, bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019 (Januari - Juli 2019) ekspor Sumsel turun sebesar 18,78 persen.

Ekspor Sumsel pada bulan lalu terdiri dari ekspor migas sebesar US$22,07 juta dan US$272,68 juta merupakan hasil ekspor komoditas nonmigas.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara sumatra selatan
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top