Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Surplus Listrik di Kaltim, Produsen Swasta Harap Industri Bergeliat Lagi

Pasokan listrik di Kaltim tercatat surplus. Kondisi ini juga membuat produksi listrik yang dihasilkan perusahaan swasta tidak terserap maksimal. 
Tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan
Tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan - Bisnis.com 13 Agustus 2020  |  19:59 WIB
Mesin PLTU Embalut berkapasitas 2x100MW milik Cahaya Fajar Kaltim. Mesin ini  memproduksi listrik untuk didistribusikan ke PLN - Bisnis.com/Tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan
Mesin PLTU Embalut berkapasitas 2x100MW milik Cahaya Fajar Kaltim. Mesin ini memproduksi listrik untuk didistribusikan ke PLN - Bisnis.com/Tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan

Bisnis.com, TENGGARONG - Ketersediaan listrik di Kalimantan Timur surplus. PT PLN (Persero) mencatat ada 546,4 MW yang belum termanfaatkan.

Kondisi ini juga membuat produksi listrik yang dihasilkan independent power producer atau perusahaan swasta tidak terserap maksimal. Salah satunya PT Indonesie Energi Dinamika (Indo Eka).

Perusahaan yang menjadi bagian pengelola pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Embalut, Kalimantan Timur (Kaltim), ini pun mengakui bahwa produksinya tidak berjalan penuh. Kapasitas produksinya yang mencapai 2x100 MW belum termanfaatkan seluruhnya.

“Sekarang yang dioperasikan masih belum maksimal. Untuk saat belum tergunakan 200 MW,” kata Manajer Proyek PT Indo Eka, N. Sofyan saat ditemui tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan 2020.

Meski belum semua produksi terserap, hasil kesepakatan antara Indo Eka dengan PLN adalah listrik yang dibeli minimal 50 persen dari total produksi.

Sofyan menjelaskan bahwa harapannya industri kembali bergeliat. Dengan banyak investasi, surplus listrik bisa berkurang.

“Surplus teratasi jika ada pengembang baru. Dalam arti investasi industri khsususnya sebagai penyerap energi terbesar. Kalau rumah tangga memang kecil,” jelasnya.

Laju ekonomi Kaltim mengalami kontraksi sejalan dengan pelemahan ekonomi global. Pada triwulan II/2020, pertumbuhan ekonominya mengalami kontraksi 5,46 persen.

Lesunya ekonomi Kaltim yang lebih dalam tertahan oleh kinerja investasi serta kinerja konstruksi. Bank Indonesia mencatat realisasi penanaman modal asing (PMA) pada triwulan ll/2020 mencapai Rp1,58 triliun setelah sebelumnya tercatat Rp0,97 triliun pada triwulan pertama.

Sementara itu, realisasi penanaman modal dalam megeri (PMDN) triwulan ll/2020 mencapai Rp5,8triliun. Realisasi itu lebih tinggi dibanding triwulan pertama sebesar Rp3,7 triliun.

Data dari Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kaltim mencatat, capaian pada triwulan I/2020 mengalami penurunan sebesar 49,8 persen dibandingkan triwulan I 2019 sebesar Rp9,24 triliun. Adapun bila dibandingkan dengan target realisasi investasi tahun ini sebesar Rp21,30 triliun, maka realisasi itu baru mencapai 21,78 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jelajah Infrastruktur Kalimantan
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top