Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Diversifikasi Ekspor, Pasar Negara Kecil Menjanjikan

Ekspor Indonesia selama ini terkonsentrasi di sejumlah negara terutama China, Amerika Serikat, dan Jepang. Padahal potensi ekspor di negara lainnya juga masih terbuka lebar.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  12:44 WIB
Foto udara kawasan New Priok Container Terminal, Jakarta. Bisnis
Foto udara kawasan New Priok Container Terminal, Jakarta. Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Diversifikasi ekspor di luar negara tujuan utama produk asal Indonesia sangat diperlukan untuk mendorong stabilitas kinerja ekspor yang rentan diterpa gejolak global.

Guru Besar Ekonomi UGM Mudrajad Kuncoro mengatakan bahwa ekspor Indonesia selama ini terkonsentrasi di sejumlah negara terutama China, Amerika Serikat, dan Jepang. Padahal potensi ekspor di negara lainnya juga masih terbuka lebar.

"China masih yang terbesar sekitar 17 persen. Pertanyannya, bagaimana ekspor ke negara nontradisional?" ungkap Mudrajad, Rabu (12/8/2020).

Mudrajad menambahkan bahwa berdasarkan data Kementerian Peedagangan dalam kurun 2019 - 2020, upaya diversifikasi pasar ekspor mulai berjalan. Dari data tersebut ekspor tujuan Mongolia mengalami pertumbuhan cukup signifikan, yaitu mencapai 450,29 persen.

Pertumbuhan ekspor nontradisional lainya yang juga melonjak cukup signifikan adalah tujuan Zimbabwe sebesar 353,73 persen, Afrika Tengah sebesar 315,9 persen, Sao Tome & Principe 279,4 persen, dan Bulgaria sebesar 222, 27 persen.

Negara-negara yang sebelumnya tak banyak dilirik ini, justru pertumbuhannya cukup signifikan. Angka ini menunjukkan bahwa pasar di negara-negara kecil memiliki potensi yang cukup besar.

"Jadi, kalau di pasar kecil sebenarnya kita mendominasi, kita bisa menjadi raja di situ," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor diversifikasi ekspor
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top