Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Defisit Anggaran 2021 Ditetapkan 5,2 Persen, Ini Pertimbangannya

Penyediaan vaksin Covid-19, ketidakpastian pemulihan ekonomi, dan pertumbuhan ekonomi dalam negeri menjadi faktor-faktor penetapan pelebaran defisit.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  11:59 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan penjelasan kepada tim Bisnis Indonesia saat wawancara eksklusif di Jakarta, Jumat (22/11/2019). Bisnis - Abdullah Azzam
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan penjelasan kepada tim Bisnis Indonesia saat wawancara eksklusif di Jakarta, Jumat (22/11/2019). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah memutuskan menetapkan defisit APBN 2021 sebesar 5,2 persen seiring dengan ketidakpastian global akibat pandemi Covid-19.

Hal ini disampaikan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam keterangan pers, Selasa (28/7/2020) usai melakukan sidang kabinet dengan Presiden Joko Widodo.

Penetapan defisit ini lebih tinggi dibandingkan dengan kesepakatan dengan DPR sebelumnya yakni sebesar 4,17 persen yang kemudian mengerucut menjadi 4,7 persen dalam rapat terakhir.

"Dengan defisit di 5,2 persen dari PDB tahun 2021 maka kita akan memiliki cadangan belanja sebesar Rp179 triliun yang Bapak Presiden akan menetapkan prioritas-prioritas belanjanya untuk betul-betul mendukung pemulihan ekonomi nasional tahun depan," ujarnya dalam konferensi pers Rapat Terbatas, Selasa (28/7/2020).

Keputusan tersebut akan dikomunikasikan langsung dengan DPR beserta para pimpinan Badan Anggaran (Banggar) serta Komisi XI terkait dengan keuangan sehingga proses politik tetap bisa berjalan dengan baik.

Dia mengatakan perubahan tersebut menimbang berbagai hal penting. Pertama, pengendalian Covid-19 secara global, termasuk ketersediaan vaksin.

Kedua, ketidakpastian pemulihan ekonomi global. Kendati sejumlah lembaga internasional memperkirakan pemulihan ekonomi akan cukup cepat pada tahun depan, lembaga tersebut terus melakukan revisi.

"Sehingga pemulihan ekonomi dunia diperkirakan juga masih tidak pasti. Bisa strong rebound atau bisa sifatnya moderat," katanya.

Ketiga, pertumbuhan ekonomi dalam negeri yang sangat bergantung kepada penanganan Covid-19 di Indonesia. Hal ini terutama pada semester II/2020.

Sri Mulyani mengungkapkan, jika penanganan Covid-19 berjalan efektif seiring dengan pembukaan aktivitas ekonomi, maka kondisi ekonomi dalam negeri diperkirakan dapat tumbuh positif 0,4 persen pada kuartal III/2020 dan terakselerasi menjadi 3 persen pada kuartal IV/2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani defisit anggaran
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top