Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jadi Sumber Kasus Impor Covid-19, Kamboja Larang Penerbangan dari Malaysia dan Indonesia

Dalam sebuah pengumuman yang dirilis Sabtu (25/7/2020) malam, Kementerian Kesehatan Kamboja mengatakan telah memperhatikan lonjakan jumlah kasus Covid-19 impor selama sepekan terakhir, terutama dari kedua negara.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  17:47 WIB
Pesawat milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia bersiap melakukan penerbangan di Bandara internasional Sam Ratulangi Manado, Sulawesi Utara akhir pekan lalu (8/1/2017). - Bisnis/Dedi Gunawan\n
Pesawat milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia bersiap melakukan penerbangan di Bandara internasional Sam Ratulangi Manado, Sulawesi Utara akhir pekan lalu (8/1/2017). - Bisnis/Dedi Gunawan\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Kamboja melarang sementara waktu semua penerbangan dari Malaysia dan Indonesia mulai 1 Agustus 2020. Alasannya, Kedua negara ini menjadi daerah penular virus corona atau Covid-19 ke negaranya.

Dilansir dari media Malaysia, The Star, Senin (27/7/2020) Kementerian Kesehatan Kamboja mengatakan Kamboja akan sementara waktu melarang semua penerbangan dari Malaysia dan Indonesia untuk menghentikan penyebaran Covid-19. Larangan akan berlaku mulai 1 Agustus.

Dalam sebuah pengumuman yang dirilis Sabtu (25/7/2020) malam, kementerian mengatakan telah memperhatikan lonjakan jumlah kasus Covid-19 impor selama sepekan terakhir, terutama dari kedua negara.

Dari 108 penumpang yang dinyatakan positif Covid-19 setelah tiba di Kamboja melalui Malaysia dan Indonesia, katanya 55 mengambil penerbangan Malaysia.

Pengumuman itu datang pada hari yang sama Kamboja membenarkan delapan kasus Covid-19 dalam penumpang pada dua penerbangan terpisah dari Indonesia.

"Kamboja pada hari Sabtu mengkonfirmasi 23 kasus Covid-19 impor baru, sehingga jumlah total infeksi di negara itu menjadi 225," kata pernyataan Kemenkes setempat.

Xinhua mengatakan dari delapan kasus positif terdeteksi pada empat warga Kamboja dan empat warga Indonesia, yang tiba di Phnom Penh, ibukota Kamboja, pada 23 Juli melalui dua penerbangan yang berbeda, kata menteri luar negeri dan Juru bicara Kementerian Kesehatan Or Vandine dalam pernyataan itu.

Vandine menambahkan bahwa 199 penumpang yang tersisa di dua penerbangan telah ditempatkan di bawah karantina wajib 14 hari di berbagai pusat karantina di ibukota.

Sementara itu, 15 kasus baru lainnya ditemukan pada pria Kamboja, yang kembali ke kerajaan itu pada 19 Juli dari Rusia dan Mesir, dengan penerbangan lanjutan di Malaysia, kata Vandine, menambahkan bahwa dua tes pertama mereka ternyata negatif untuk virus tersebut.

"Sampel dari 15 pria Kamboja diuji untuk ketiga kalinya (oleh Pasteur Institute of Cambodia), dan hasil yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan bahwa mereka positif untuk Covid -19," katanya.

Semua pasien baru telah dirawat di berbagai rumah sakit yang ditunjuk untuk perawatan, juru bicara itu menambahkan.

"Negara Asia Tenggara sejauh ini mencatat total 225 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi, dengan 143 pasien sembuh dan 82 masih dirawat di rumah sakit," terang Vandine.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kamboja penerbangan Virus Corona
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top