Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Negosiasi ke Lessor, Garuda Rampingkan Struktur biaya Hingga US$200 juta

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menjelaskan fundamental isu perusahaan terletak pada struktur biaya terbesar yakni lessor. Secara kontraktual biaya ini mencapai kisaran US$70 juta per bulannya.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 14 Juli 2020  |  18:26 WIB
Pesawat milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia bersiap melakukan penerbangan di Bandara internasional Sam Ratulangi Manado, Sulawesi Utara akhir pekan lalu (8/1/2017). - Bisnis/Dedi Gunawan\n
Pesawat milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia bersiap melakukan penerbangan di Bandara internasional Sam Ratulangi Manado, Sulawesi Utara akhir pekan lalu (8/1/2017). - Bisnis/Dedi Gunawan\\n

Bisnis.com, JAKARTA - PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) mampu elakukan diskusi intensif dengan perusahaan sewa pesawat atau lessor untuk mendapatkan keringanan biaya sewa hingga ke level US$15 juta per bulan dan menghemat struktur biaya hingga US$200 juta dalam setahun.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menjelaskan fundamental isu perusahaan terletak pada struktur biaya terbesar yakni lessor. Secara kontraktual biaya ini mencapai kisaran US$70 juta per bulannya. Saat ini GIAA memiliki 155 armada dengan perjanjian kepada 26 leasor untuk jenis pesawat 777, Airbus, 737, CRJ, dan tipe lainnya.

Maskapai pelat merah tersebut telah melakukan negosiasi dan diskusi selama 3 bulan. Sejauh ini sejumlah lessor telah menyetujui menurunkan tarif.

"Betul sekitar US$70 an juta dan kita dalam posisi hari ini berhasil meyakinkan beberapa lessor tapi over all kita berharap dapat kesepakatan penurunan di level 15 jutaan perbulan sampai 20 juta. Ini kalau kita kalikan 12 kita akan sampai 200 juta dolar AS saving hanya dari lessor ini," jelasnya, Selasa (14/7/2020).

Perampingan struktur biaya tersebut juga bisa bertambah efisien jika sesegera mungkin mengembalikan pesawat bombardier dan ATR karena dua jenis pesawat ini tidak cocok dengan perusahaan.

"Kami diskusi appaun sampai kita mengancam lah istilahnya. Kalau lo ga mau ngikutin gua ambil aja lah itu pesawatnya. Sampai keapda level itu. Tapi tampaknya semua leasor ga ada yang mau ambil pesawat karena kondisi di luar juga nggak baik,"imbuhnya.

Soal tarif ini, lanjut Irfan, patokan senilai US$800.000 AS menjadi basis harga pasar untuk bernegosiasi dengan lessor. Dia juga menyampaikan sebetulnya negosiasi sudah dilakukan oleh jajaran manajemen lama sejak November 2019.

Tak hanya itu upaya lain yang tengah ditempuh maskapai dengan jenis layanan penuh tersebut adalah mengembalikan pesawat yang tudak sesuai kepada pihak lessor. Diantaranya tipe CRJ1000 bombardier sebanyak 18 armada yang sudah dikandangkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia maskapai penerbangan
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top