Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ada Covid-19, ini Progres Pengerjaan Lima Kawasan Strategis Pariwisata Nasional

Dirjen Bina Konstruksi Trisasongko Widianto mengatakan selama masa pandemi Covid-19, tidak ada kegiatan di lima destinasi wisata super prioritas yang dihentikan.
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 19 Juni 2020  |  20:08 WIB
Suasana kawasan wisata Pantai Kuta yang ditutup sementara tampak lengang di Badung, Bali, Minggu (31/5/2020). Salah satu destinasi pariwisata utama di Pulau Dewata tersebut masih ditutup dari aktivitas masyarakat dan kunjungan wisatawan sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf\n
Suasana kawasan wisata Pantai Kuta yang ditutup sementara tampak lengang di Badung, Bali, Minggu (31/5/2020). Salah satu destinasi pariwisata utama di Pulau Dewata tersebut masih ditutup dari aktivitas masyarakat dan kunjungan wisatawan sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengungkapkan pengerjaan lima kawasan strategis pariwisata nasional masih terus berjalan baik itu pekerjaan konstruksi maupun lelang proyek.

Dirjen Bina Konstruksi Trisasongko Widianto mengatakan selama masa pandemi Covid-19, tidak ada kegiatan di lima destinasi wisata super prioritas yang dihentikan.

"Semua pelaksanaan masih jalan dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat," kata Trisasongko, kepada Bisnis, Jumat (19/6/2020).

Pihaknya mengklaim sejauh ini tidak ada kendala terkait pelaksanaan di lapangan.

Adapun lima destinasi wisata super prioritas tersebut yaitu Danau Toba, Borobudur, Mandalika, Labuan Bajo, dan Manado-Bitung-Likupang.

Lebih lanjut, jelasnya, total anggaran yang dialokasikan Kementerian PUPR pada 2019-2021 sebesar Rp8,62 triliun dengan rincian Rp1,65 triliun pada Tahun Anggaran (TA) 2019 dan Rp4,18 triliun pada TA 2020.

Kemudian, Rp2,78 triliun pada TA 2021 untuk paket lanjutan tahun jamak karena ada rekomposisi multi years contract (MYC) dan perubahan dari single year contract (SYC) ke MYC.

"Progres lelang dan konstruksi fisik TA 2020 untuk 189 kegiatan yaitu pekerjaan yang sedang berjalan untuk kontraktual dan swakelola sebanyak 57 persen atau 107 kegiatan senilai Rp2,872 triliun. kemudian, pekerjaan dalam proses lelang 43 persen atau 82 kegiatan senilai Rp1,308 triliun," jelasnya.

Adapun dukungan infrastruktur pada lima kawasan strategis pariwisata nasional tersebut yang dibangun Kementerian PUPR meliputi konektivitas seperti penanganan jalan dan jembatan, bidang sumber daya air seperti pembangunan tampungan air dan infrastruktur pengendali banjir.

Kemudian, bidang permukiman diantaranya penataan kawasan dan peningkatan kapasitas tempat pembuangan sampah, dan bidang perumahan meliputi pembangunan sarana hunian pendukung Kawasan Pariwisata.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur pariwisata
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top