Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Stimulus Jumbo BUMN Buat Apa? Faisal Basri: Menutupi Borok Pemerintah

Faisal mengkritik besaran stimulus yang digelontorkan pemerintah dalam APBN untuk perusahaan BUMN lebih besar dibandingkan PEN untuk UMKM, sektor yang paling terdampak selama pandemi Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 Juni 2020  |  02:15 WIB
Pakar Ekonomi Faisal Basri memberikan paparan dalam diskusi bertajuk Roadmap Pengembangan Kendaraan Listrik di Indonesia, di kantor pusat PLN, Jakarta, Selasa (10/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Pakar Ekonomi Faisal Basri memberikan paparan dalam diskusi bertajuk Roadmap Pengembangan Kendaraan Listrik di Indonesia, di kantor pusat PLN, Jakarta, Selasa (10/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Upaya pemerintah dalam membantu memberikan 'nafas' kepada perusahaan pelat merah dalam progra Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) menuai kritik.

Kritik kali ini datang dari ekonom senior kenamaan dari Universitas Indonesia Faisal Basri.

Faisal mengkritik besaran stimulus yang digelontorkan pemerintah dalam APBN untuk perusahaan BUMN lebih besar dibandingkan PEN untuk UMKM, sektor yang paling terdampak selama pandemi Covid-19.

Faisal menduga ada agenda politik di balik penggelontoran stimulus jumbo kepada BUMN tersebut.

"Ini menutupi borok-borok pemerintah lewat BUMN. Karena kalau BUMN gagal bayar, [pemerintah] hancur lebur," tegas Faisal dalam acara virtual bersama Kahmi Preneur, Senin (1/6/2020).

Berdasarkan data yang dihimpun Faisal, pemerintah berencana mengucurkan anggaran sebesar Rp152,15 triliun untuk BUMN.

Sebanyak Rp25,27 triliun digelontorkan untuk lima perusahaan pelat merah dalam bentuk dana penyertaan modal pemerintah (PMN), di antaranya PLN, Hutama Karya, Bahana Pembinaan Usaha Indonesia, Permodalan Nasional Madani, dan Pengembangan Pariwisata Indonesia.

Sekitar Rp94 triliun lainnya diberikan sebagai bentuk pembayaran kompensasi untuk Pertamina, PLN, dan Bulog.

Selanjutnya, dana talangan investasi senilai Rp32 triliun diberikan kepada Bulog, Garuda Indonesia, PTPN, PT Kereta Api Indonesia, Krakatau Steel, dan Perum Perumnas dengan besaran yang bervariasi.

Faisal curiga dana talangan investasi ini nantinya akan dipakai untuk membayar utang-utang perseroan yang hampir jatuh tempo. Misalnya Garuda Indonesia yang tenggat pembayaran utangnya senilai US$ 500 juta jatuh pada Juni ini.

Belum lagi proyek-proyek Hutama Karya yang sarat kepentingan di balik layar.

"Ini konsekuensi buruknya praktik fiskal yang harus dicermati. Jadi, APBN ini hanya digunakan untuk menopang proyek strategis nasional yang di belakangnya adalah kelompok kepentingan," tuturnya.

Padahal, menurut Faisal, tidak semua anggaran yang digelontorkan untuk BUMN itu berkaitan dengan pencegahan Covid-19.

Faisal pun meminta pemerintah lebih memfokuskan perhatiannya untuk sektor yang paling terimbas.

Selain UMKM, dia menyebut sektor pertanian untuk subsektor tanaman pangan tengah mengalami pukulan lantaran pertumbuhannya minus 10,31 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

faisal basri stimulus dana talangan BUMN

Sumber : Tempo

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top