Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Sejumlah Persoalan dalam Penyediaan Air Minum

Kebijakan dan strategi telah dirumuskan dalam menangani isu-isu strategis dalam penyediaan air minum.
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 28 Mei 2020  |  16:14 WIB
Ilustrasi: SPAM Deli Serdang merupakan proyek SPAM yang direncanakan mempunyai kapasitas 240 liter per detik untuk melayani 7 (tujuh) Desa di Kecamatan Percut Sei Tuan dan 3 (tiga) Desa di Kecamatan Batang Kuis. /Kementerian PUPR
Ilustrasi: SPAM Deli Serdang merupakan proyek SPAM yang direncanakan mempunyai kapasitas 240 liter per detik untuk melayani 7 (tujuh) Desa di Kecamatan Percut Sei Tuan dan 3 (tiga) Desa di Kecamatan Batang Kuis. /Kementerian PUPR

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mengungkapkan bahwa terdapat sejumlah isu strategis dalam penyediaan air minum untuk memenuhi target dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2020—2024.

Kasubdit SPAM Wilayah II Direktorat Pengembangan SPAM Ditjen Cipta Karya Tanozisochi Lase mengatakan bahwa terdapat beberapa isu strategis dalam penyediaan air minum mengacu pada RPJMN yaitu terkait cakupan pelayanan, teknis operasional, pendanaan, ketersediaan air baku, kinerja penyelenggara sistem penyediaan air minum (SPAM), dan komitmen dari pemerintah daerah.

Pertama, cakupan pelayanan, capaian akses air minum layak sampai akhir 2018 masih sebesar 87,8 persen atau akses aman hanya sebesar 6,8 persen dan hanya 20,14 persen yang menggunakan jaringan perpipaan.

Kedua, operasional yaitu tingginya kapasitas menganggur sebesar 57.000 liter per detik. Kemudian tingkat kehilangan air nasional masih tinggi lebih kurang 33 persen.

Ketiga, keterbatasan pendanaan pemerintah dan pemerintah daerah untuk investasi infrastruktur air minum.

Keempat, ketersediaan air baku yang secara kuantitas berkurang dan secara kualitas menurun. "Apalagi wilayah DKI Jakarta karena air permukaannya sudah tercemar."

Kelima, kinerja penyelenggara SPAM dengan hanya 59,6 persen PDAM berkienrja sehat dari 374 PDAM di Indonesia.

Keenam, komitmen dari pemerintah daerah yang masih perlu ditingkatkan dalam penyediaan air minum.

Tanozisochi menambahkan bahwa terdapat tantangan yang dihadapi dari RPJMN 2020—2024. Dari basis line 2019 akses air minum layak 87,75 persen, sasaran 2024 akses air minum layak menjadi 100 persen.

Kemudian, akses air minum aman pada 2019 hanya 6,8 persen ditargetkan mencapai 15 persen pada 2024. Selanjutnya, SPAM jaringan perpipaan 20,14 persen pada 2019 ditargetkan mencapai 30 persen pada 2024. Selain itu, tingkat kehilangan air dari 2019 sebesar 33 persen menjadi 25 persen pada 2024.

"Dalam dokumen RPJMN dicantumkan perkiraan kebutuhan pendanaan itu untuk pembiayaan APBN 77,9 persen dari APBN, 29,9 persen KPBU, dan 15,6 persen APBD. Untuk pendanaan KPBU ini ditargetkan cukup besar," jelasnya dalam konferensi video kegiatan Konsultasi Publik Proyek KPBU SPAM Ir. H. Juanda, Kamis (28/5/2020

Dia menambahkan bahwa sejumlah kebijakan dan strategi telah dirumuskan dalam menangani isu-isu strategis dalam penyediaan air minum tersebut.

Salah satunya, untuk mendorong pengembangan SPAM melalui pendanaan non-APBN, strateginya melalui beberapa hal yaitu memfasilitasi pengembangan SPAM melalui pendanaan non-APBN baik melalui KPBU maupun alternatif pembiayaan lain.

Kemudian memfasilitasi penyelenggara SPAM BUMN atau BUMD untuk menerapkan Zona Air Minum Prima.

"Diharapkan dalam 5 tahun ini sudah terbentuk Zona Air Minum Prima, yang pada prinsipnya keran di rumah tangga maupun publik," katanya.

Selain itu, memfasilitasi penyelenggara SPAM BUMN atau BUMD untuk menyusun rencana bisnis.

Salah satu proyek yang didorong untuk mengatasi persoalan penyediaan air minum yaitu SPAM Regional Juanda yang memanfaatkan air baku dari Waduk Jatiluhur.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

air minum spam
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top