Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kementerian PUPR Bahas Skenario New Normal di Sektor Konstruksi

Pelaksanaan skenarionkenormalan baru (new nornal) di sektor konstruksi masih menjadi bahan pembahasan di tingkat Kementerian PUPR.
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  16:55 WIB
Pekerja beraktifitas di proyek LRT Jabodetabek di Jakarta, Rabu (18/3/2020). Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Pekerjaan Rakyat (PUPR) belum berencana melakukan moratorium atau menghentikan sementara pekerjaan proyek konstruksi yang padat karya meski jumlah kasus virus corona atau Covid-19 terus meningkat. PUPR masih menyusun protokol khusus proyek konstruksi dan akan segera diterbitkan. Bisnis - Abdurachman
Pekerja beraktifitas di proyek LRT Jabodetabek di Jakarta, Rabu (18/3/2020). Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Pekerjaan Rakyat (PUPR) belum berencana melakukan moratorium atau menghentikan sementara pekerjaan proyek konstruksi yang padat karya meski jumlah kasus virus corona atau Covid-19 terus meningkat. PUPR masih menyusun protokol khusus proyek konstruksi dan akan segera diterbitkan. Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) masih membahas skenario kenormalan baru atau new normal dalam sektor konstruksi.

"Ini baru mau kita diskusikan, dan perlu masukkan dari semua pihak. Baru mau akan diskusi jadi belum bisa comment," ujar Trisasongko Widianto Direktur Jenderal Bina Konstruksi Kementerian PUPR, kepada Bisnis, Rabu (27/5/2020).

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Asosiasi Kontraktor Indonesia (AKI) Joseph Pangalila mengatakan belum ada arahan terbaru untuk sektor konstruksi dalam menghadapi kondisi new normal.

"Belum ada guidance dari kementerian terkait atau Kementerian PUPR mengenai hal ini [skenario new normal]," jelasnya.

Senada, Sekretarus Jenderal Asosiasi Jalan Tol Indonesia Krist Ade Sudiyono mengatakan pihaknya juga belum mendapatkan arahan baru terkait konstruksi di sektor jalan tol sehubungan dengan skenario new normal.

"Kami belum mendapatkan arahan terkait hal tersebut," katanya.

Hingga saat ini, penyelenggaraan jasa konstruksi saat pandemi Covid-19 masih mengacu pada Instruksi Menteri Nomor 02/IN/M/2020 tentang Protokol Pencegahan Penyebaran Covid-19 dalam Penyelenggaraan Jasa Konstruksi yang ditetapkan pada 27 Maret 2020.

Dalam aturan tersebut diatur protokol kesehatan untuk konstruksi proyek yang masih berlangsung di tengah pandemi Covid-19.

Sebelumnya, PT Hutama Karya (Persero) telah menyiapkan skenario new normal dalam proses pemulihan kembali aktivitas industri di tengah pandemi Covid-19 setelah dua bulan menjalankan kebijakan work from home (WFH).

Skenario tersebut disusun menindaklanjuti arahan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) berdasarkan Surat Edaran Menteri BUMN No.336/MBU/05/2020 tentang Antisipasi Skenario The New Normal Badan Usaha Milik Negara.

Senior Executive Vice President (SEVP) Sekretaris Perusahaan Hutama Karya Muhammad Fauzan mengatakan dalam pelaksanaan skenario new normal, perusahaan akan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

“Melalui tim tanggap darurat, kami telah melengkapi protokol bekerja sesuai dengan protokol kesehatan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah. Protokol ini berlaku di seluruh unit kerja perusahaan baik di kantor pusat maupun di proyek," ujar Fauzan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konstruksi Kementerian PUPR New Normal
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top