Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hipmi: Diundangkannya Perppu 1/2020 Mulai Bangkitkan Optimisme Pasar

Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) menilai disetujuinya Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) No. 1/2020 menjadi UU oleh DPR RI mulai membawa sentimen positif pada pasar.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 22 Mei 2020  |  09:50 WIB
Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) Tax Center Ajib Hamdani (dari kiri), Managing Partner Danny Darussalam Tax Center (DDTC), Darussalam dan Sekjen Pusat Edukasi dan Riset Perpajakan Indonesia (Perkasa) M Andrean Saefudin memberikan penjelasan pada diskusi bertema Urgensi Reformasi Pajak, di Jakarta, Kamis (4/4/2019). - Bisnis/Nurul Hidayat
Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) Tax Center Ajib Hamdani (dari kiri), Managing Partner Danny Darussalam Tax Center (DDTC), Darussalam dan Sekjen Pusat Edukasi dan Riset Perpajakan Indonesia (Perkasa) M Andrean Saefudin memberikan penjelasan pada diskusi bertema Urgensi Reformasi Pajak, di Jakarta, Kamis (4/4/2019). - Bisnis/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) menilai disetujuinya Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) No. 1/2020 menjadi UU oleh DPR RI mulai membawa sentimen positif pada pasar.

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terpantau bergerak stabil di level 4.500 sedangkan nilai tukar rupiah cenderung stabil di level Rp14.700 per dolar AS.

“Pasar melihat bahwa pemerintah mempunyai ruang kewenangan yang leluasa untuk mendesain skema pemulihan ekonomi dengan independen selama 3 tahun ke depan,” kata Ketua Bidang Keuangan dan Perbankan BPP Hipmi Ajib Hamdani, Jumat (22/5/2020).

Memang, dana Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang sebesar Rp641 triliun hanya sebesar 4% dari PDB apabila PDB Indonesia diasumsikan sebesar Rp16.000 triliun.

Sebesar Rp150 triliun dari dana ini akan dialokasikan kepada BUMN. Selain itu, terdapat pula penempatan dana pemerintah untuk restrukturisasi kredit UMKM dalam rangka menjaga likuiditas UMKM ke depan.

“Dengan alokasi anggaran dari pemerintah ini, confident level pasar cenderung naik dan sangat positif untuk pergerakan ekonomi ke depannya,” kata Ajib.

Seiring dengan dilonggarkannya PSBB, Ajib memprediksi perekonomian akan mengalami rebound pada semester II/2020 dan pertumbuhan ekonomi 2020 diperkirakan masih bisa terjaga di level positif.

“Bahkan IHSG bisa menguat ke angka 5.000,” kata Ajib.

Ke depan, lanjut Ajib, pemerintah masih memiliki PR untuk menjawab keraguan pasar terkait pelaksanaan program oleh pemerintah pada level teknis.

Pasalnya, pelaksanaan program-program penanganan pandemi Covid-19 dinilai masih rentan mengalami inkonsistensi dan ditunggangi oleh pihak-pihak yang ingin membelokkan kebijakan yang sudah dicanangkan.

Pemerintah juga masih dihadapkan dengan masalah distribusi alokasi kebijakan, mengenai konsep bank jangkar, literasi keuangan UMKM yang rendah, kriteria BUMN penerima suntikan dana, dan lemahnya basis data bansos yang berimplikasi pada jaring pengaman sosial yang tersalur tidak tepat sasaran.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hipmi perppu covid-19
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top