Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penjualan Ramadan Lesu, Target Ritel Modern Bisa Terkoreksi

Melemahnya penjualan selama bulan Ramadan, membuat pelaku usaha ritel modern mematok target pertumbuhan penjualan pada tahun ini di kisaran 3–4 persen, lebih rendah dari realisasi tahun lalu yang tumbuh 8,5 persen.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 17 Mei 2020  |  18:13 WIB
Pengunjung berada di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta, Minggu (15/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengunjung berada di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta, Minggu (15/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaku usaha ritel modern memperkirakan penjualan produk selama Ramadan dan Idulfitri tahun ini tidak akan membukukan capaian sebagaimana kondisi normal. Hilangnya kontribusi penjualan selama periode ini dipastikan akan mempengaruhi pertumbuhan transaksi sepanjang tahun.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy Nicholas Mandey memasang target pertumbuhan penjualan pada tahun ini di kisaran 3–4 persen. Pertumbuhan ini lebih lambat dibandingkan tahun 2019 lalu yang mencapai 8,5 persen dengan nilai total Rp270 triliun.

"Di Aprindo kontribusi Ramadan dan Idulfitri bisa mencapai 40 persen dari total selama setahun dalam kondisi normal. Dengan adanya pandemi penurunan bisa mencapai 50 persen," ujarnya kepada Bisnis, Minggu (17/5/2020).

Penurunan penjualan ini terjadi seiring diberlakukannya kebijakan pembatasan sosial skala besar (PSBB).

Roy menjelaskan terdapat lini usaha yang terdampak langsung dengan pendapatan yang hilang mencapai 90 persen. Terdapat pula segmen yang tak terdampak langsung dengan penurunan penjualan sebesar 50 persen.

"Untuk ritel modern yang terdampak langsung seperti department store dan specialty store karena gerai harus tutup, pendapatan bisa hilang sampai 90 persen sementara 10 persen lainnya ditopang penjualan daring," ujar Roy.

Adapun lini usaha yang kehilangan pendapatan sebesar 50 persen disebutnya mencakup ritel modern yang menjual kebutuhan sehari-hari (groceries). Penurunan sendiri terjadi lantaran berkurangnya aksi pembelian tak terencana (impulse buying) dan berkurangnya nilai transaksi (basket size).

"Padahal dari impulse buying akibat adanya promo dan diskon ini bisa menyumbang sampai 40 persen dari total transaksi. Masyarakat saat ini cenderung berbelanja sesuai kebutuhan yang sudah direncanakan saja," lanjut Roy.

Head of Public Affairs PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) Fernando Repi membenarkan bahwa penjualan selama Ramadan dan Idulfitri tahun ini cenderung menurun dibandingkan dengan kondisi normal. Dia memperkirakan penurunan berkisar di angka 50 sampai 60 persen dibandingkan tahun lalu.

"Dalam kondisi normal masyarakat akan tetap berbelanja, tidak hanya groceries tapi juga elektronik dan pakaian. Namun sekarang cenderung mengurangi konsumsi," ujar Fernando.

Dia menjelaskan bahwa perusahaan kini terus mengoptimalisasi penjualan melalui kanal daring yang sejauh ini memiliki kontribusi sebesar 12 persen. Meski kontribusi penjualan daring cenderung meningkat dibandingkan dengan tahun lalu, Fernando mengatakan kondisi tersebut tetap belum bisa mensubtitusi nilai transaksi penjualan nondaring.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lebaran Ramadan target penjualan ritel modern
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top