Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hutama Karya Akui Ada Potensi Kehilangan Pendapatan Jalan Tol

Sejauh ini, pencapaian perseroan Karya pada triwulan I/2020 diklaim masih sesuai dengan target yang ditetapkan.
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 29 April 2020  |  17:33 WIB
Logo PT Hutama Karya Tbk. - Bisnis
Logo PT Hutama Karya Tbk. - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA — PT Hutama Karya belum dapat memastikan potensi penurunan pendapatan karena adanya pembatasan sosial berskala besar yang berdampak terhadap lalu lintas kendaraan di jalan tol yang dikelolanya.

Senior Executive Vice President Sekretaris Perusahaan Hutama Karya Muhammad Fauzan mengatakan bahwa saat ini pemberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berpotensi pada penurunan trafik pada jalan tol yang dikelola BUMN tersebut.

"Potensi pendapatan yang hilang akibat efek PSBB, belum dapat kami pastikan saat ini," ujarnya kepada Bisnis, Rabu (29/4/2020).

Sejauh ini, katanya, pencapaian kinerja Hutama Karya pada triwulan I/2020 diklaim masih sesuai dengan target yang ditetapkan. Pihaknya juga optimistis masih bisa mencapai target yang ditetapkan pada kuartal II/2020.

"Hingga saat ini kinerja perseroan masih berdasarkan target yang ditetapkan hingga akhir tahun 2020 atau no revision," katanya.

Berdasarkan dokumen Hutama Karya ketika rapat dengar pendapat di DPR pada 17 Februari 2020, untuk tahun ini, perseroan menargetkan pertumbuhan pendapatan perseroan berdasarkan rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP) menjadi Rp40,71 triliun pada tahun ini.

Adapun, perseroan meraup pendapatan sebanyak Rp27,06 triliun (tidak diaudit) sepanjang 2019.

Terkait dengan stimulus yang diberikan pemerintah, termasuk salah satunya melalui peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK), Hutama Karya belum merasakan efektivitas dari stimulus ini.

"Sejauh ini terkait stimulus, sudah ada lima POJK yang telah dikeluarkan oleh OJK dan tidak berpengaruh besar terhadap Hutama Karya karena kelima stimulus tersebut ditujukan untuk perusahaan terbuka," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol Virus Corona
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top