Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Garuda Indonesia Bakal Buka Penerbangan Khusus Pebisnis?

Garuda mengeluarkan surat pre-informasi rencana pengoperasian exemption flight pada zona merah. Surat tersebut bernomor SS/005/BDJ/2020 tertanggal 27 April 2020.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 28 April 2020  |  20:41 WIB
Teknisi beraktivitas di dekat pesawat Boeing 737 Max 8 milik Garuda Indonesia, di Garuda Maintenance Facility AeroAsia, bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (13/3/2019). - Reuters/Willy Kurniawan
Teknisi beraktivitas di dekat pesawat Boeing 737 Max 8 milik Garuda Indonesia, di Garuda Maintenance Facility AeroAsia, bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (13/3/2019). - Reuters/Willy Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA - Garuda Indonesia diketahui mengikuti jejak Lion Air Group yang mengoperasikan penerbangan perizinan khusus (exemption flight) bagi pebisnis di tengah larangan mudik yang ditetapkan oleh pemerintah.

Berdasarkan informasi yang diperoleh Bisnis.com, Selasa (28/4/2020), Garuda mengeluarkan surat pre-informasi rencana pengoperasian exemption flight pada zona merah. Adapun, surat tersebut bernomor SS/005/BDJ/2020 tertanggal 27 April 2020.

Sales & Service Manager Branch Office Banjarmasin Tomy Chrisbiantoko dalam surat tersebut menerangkan Garuda menerapkan penerbangan perizinan khusus dengan memenuhi protokol penanganan Covid-19 melalui pengisian kelengkapan dokumen persyaratan oleh penumpang. Pertama, mengisi surat pernyataan sebelum melakukan penerbangan di rute pembatasan sosial berskala besar (PSBB) atau zona merah.

Kedua, melampirkan surat keterangan perjalanan dari perusahaan/instansi sebagai endorser yang isinya menerangkan bahwa calon penumpang telah melakukan perjalanan bukan untuk mudik.

Ketiga, surat keterangan kesehatan bebas Covid-19 dari rumah sakit setempat yang isinya menerangkan bahwa calon penumpang telah melakukan pemeriksaan Coid-19 dengan metode rapid test/PCR/swab test dengan hasil negatif pada periode maksimum tujuh hari setelah hasil tes keluar.

Keempat, mengisi kartu kewaspadaan kesehatan (Health Alert Card/HAC) yang dapat dilakukan secara daring maupun luring. Aplikasi HAC dapat diunduh melalui perangkat android mulai 1 Mei 2020.

Sementara itu, Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyayangkan adanya surat edaran khusus internal perusahaan yang sampai bocor ke publik. Adapun, surat yang dimaksud adalah surat pre-informasi rencana pengoperasian exemption flight pada zona merah yang bernomor SS/005/BDJ/2020, tertanggal 27 April 2020.

"Itu [surat] edaran internal yang belum boleh keluar. [Saat ini] belum ada keputusan dari Kementerian Perhubungan," kata Irfan kepada Bisnis.com

Sebelumnya, Lion Air Group menyatakan akan membuka penerbangan untuk melayani pebisnis dengan perizinan khusus dari regulator yakni Kementerian Perhubungan mulai 3 Mei 2020.

Corporate Communications Strategic of Lion Air Group Danang M. Prihantoro penerbangan tersebut hanya untuk melayani pebisnis bukan dalam rangka mudik, serta tujuan operasional angkutan kargo.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia Kemenhub
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top