Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Dukung Penundaan World Expo 2020

Indonesia mendukung adanya penundaan pelaksanaan World Expo 2020 demi meminimalisir tambahan beban akibat adanya wabah corona di beberapa negara peserta.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 April 2020  |  18:19 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto sebelum memimpin rapat terbatas (ratas) tentang persiapan Hannover Messe 2020 dan World Expo Dubai 2020 di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (17/2/2020). - ANTARA / Hafidz Mubarak A
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto sebelum memimpin rapat terbatas (ratas) tentang persiapan Hannover Messe 2020 dan World Expo Dubai 2020 di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (17/2/2020). - ANTARA / Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Komite Eksekutif Badan Expo Dunia (BIE) sepakat mengusulkan penundaan World Expo 2020 Dubai, setelah Uni Emirat Arab (UEA) sebagai tuan rumah mengajukan permohonan menunda pelaksanaan expo menjadi 1 Oktober 2021 – 30 Maret 2022.

Keputusan tersebut diambil pada Selasa (21/4/2020) di Paris. Selanjutnya keputusan penundaan pameran dunia itu akan ditetapkan secara daring pada akhir Mei 2020, oleh Majelis Umum BIE yang beranggotakan sebanyak 170 negara.

Sebagai salah satu dari 12 negara anggota Komite Eksekutif BIE dalam pertemuan itu, Pensosbud KBRI Paris Jane Runkat, mengatakan Indonesia menekankan Covid-19 telah mengubah secara mendasar cara manusia berinteraksi, bekerja, dan menjalani hidup sehari-hari.

“Ada perubahan dari yang awalnya merupakan krisis kesehatan, Covid-19 menjadi krisis multidimensional,” katanya, seperti dikutip dari Antara (22/4/2020)

Menurut Dubes RI Arrmanatha Nasir, dampak dari Covid-19 akan terus dirasakan jauh setelah krisis kesehatan selesai. Sebagian besar negara di dunia telah merubah fokus dan prioritas mereka ke depan.

Penanganan Covid-19 dan krisis ekonomi menjadi prioritas sebagian besar negara, termasuk Indonesia. Oleh karenanya berbagai program dan kegiatan BIE, termasuk World Expo 2020 Dubai, disesuaikan dan mempertimbangkan situasi ini.

“Indonesia tetap mendukung World Expo 2020 Dubai, namun saat ini berbagai anggaran dan sumber daya diprioritaskan pemerintah dalam penanganan Covid-19 dan minimalisir dampak krisis ekonomi kepada masyarakat,” ujarnya.

Dalam pertemuan itu Indonesia menegaskan pentingnya agar penundaan World Expo 2020 Dubai sedapat mungkin menekan dan membatasi dampak serta kerugian kepada negara peserta expo.

Pasalnya, saat ini banyak negara fokus menangani dampak Covid-19, sehingga dampak finansial yang besar akan memberatkan negara peserta expo.

Langkah penyelenggara, seperti memberi kelonggaran dan tidak mengenakan penalti untuk keterlambatan penyelesaian konstruksi paviliun akan sangat membantu negara peserta expo. 

Selain itu Indonesia juga menyampaikan pentingnya penyelenggara Dubai Expo nantinya mempersiapkan protokol kesehatan baru guna melindungi pengunjung dan peserta. Hal ini mengingat belum diketahuinya pengaruh COVID-19 dan guna mencegah terjadinya penyebaran baru.

Indonesia merupakan salah satu dari 192 negara yang akan ikut dalam World Expo 2020 Dubai yang juga merupakan World Expo pertama di Timur Tengah. Saat ini gedung paviliun Indonesia masih dalam pembangunan. Adanya COVID-19 menghambat penyelesaian pembangunan tersebut.

Badan Expo Dunia atau Bureau International des Expositions (BIE) adalah organisasi internasional pelaksana pameran berskala internasional yang dikenal dengan World Eexpo. Pada akhir tahun 2013 BIE memutuskan Dubai UEA sebagai tuan rumah World Expo 2020.

Awalnya, Dubai Expo akan berlangsung Oktober 2020 dengan diikuti lebih dari 192 negara partisipan. Wacana penundaan Dubai Expo 2020 tentunya berdampak besar karena sejumlah persiapan telah dilakukan baik oleh negara tuan rumah maupun para peserta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pameran dubai covid-19

Sumber : Antara

Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top