Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekspor Lada ke China Berlanjut Meski Ada Corona

Petani lada asal Luwu Timur, Sulawesi Selatan tercatat berhasil mengekspor komoditas rempah tersebut ke China meski wabah COVID-19 melanda berbagai negara.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 05 April 2020  |  19:49 WIB
Petani memperlihatka biji lada yang sudah dipanen di Desa Batu Pannu, Mamuju, Sulawesi Barat, Jumat (14/12/2018). - ANTARA/Akbar Tado
Petani memperlihatka biji lada yang sudah dipanen di Desa Batu Pannu, Mamuju, Sulawesi Barat, Jumat (14/12/2018). - ANTARA/Akbar Tado

Bisnis.com, JAKARTA – Petani lada asal Luwu Timur, Sulawesi Selatan tercatat berhasil mengekspor komoditas rempah tersebut ke China meski wabah COVID-19 melanda berbagai negara. Sebanyak 10 kontainer lada putih premium dengan nilai Rp13 miliar dikirim melalui Pelabuhan Makassar belum lama ini.

Menurut Direktur Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian Kasdi Subagyono, ekspor tersebut menunjukkan bahwa sektor perkebunan memiliki peluang bertahan di tengah pandemi COVID-19.

"Pemenuhan ekspor tersebut sebagai bukti bahwa komoditas perkebunan tetap memiliki prospek yang tinggi untuk kebutuhan dunia, terutama ke China yang merupakan negara tujuan ekspor utama ekspor komoditas perkebunan Indonesia," kata Kasdi dalam keterangan resmi, Minggu (5/4/2020).

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) yang diolah Ditjen Perkebunan, China menjadi negara tujuan ekspor lada terbesar kedua sepanjang 2019 setelah Vietnam. Volume ekspor tercatat mencapai 6.689 ton dengan nilai sekitar US$21,06 juta. Sebagian besar lada Indonesia yang diekspor ke China merupakan lada putih utuh.

Kasdi mengatakan, ekspor lada dari Luwu Timur merupakan bagian dari upaya percepatan produksi komoditas sektor perkebunan. Melalui program peningkatan produksi, nilai tambah dan daya saing (Grasida), diharapkan pada tahun 2024 ekspor komoditas perkebunan bisa meningkat tiga kali lipat sesuai target Gerakan Tiga Kali Ekspor (Gratieks) yang telah dicanangkan Kementan.

"Ditjen Perkebunan terus mendorong pelaku usaha dan menggerakan sumber daya agar dapat memenuhi target Gratieks tersebut," papar Kasdi

Diakui Kasdi, untuk peningkatan ekspor komoditas perkebunan dari petani, masih ditemui sejumlah kendala. Fluktuasi harga di pasar internasional, persoalan pembiayaan dan permodalan, serta kualitas produk dan nilai tambah jadi tantangan yang harus diselesaikan segera.

Untuk itu, lanjut Kasdi, Kementan menyediakan fasilitas Kredit Usaha Rakyat (KUR) untuk bantuan permodalan dan pembiayaan. Selain itu, pihaknya juga terus mendorong optimalisasi penanganan pascapanen dan pengolahan dengan penerapan prinsip Good Handling Process (GHP) dan Good Manufacturing Process (GMP) untuk meningkatkan mutu, juga penerapan standardisasi produk.

"Untuk fluktuasi harga bisa kita dorong, dengan cara menekan biaya produksi, dan peningkatan mutu produk yang bernilai tambah seperti lada bubuk,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china lada
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top