Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Erick Thohir Pastikan Proyek Pembangunan Kilang Pertamina Jalan Terus

Pertamina sejauh ini sedang mengembangkan kilang baik RDMP (refinery development master plan) maupun GRR (gross root refinery). Untuk proyek pengembangan RDMP terdiri atas RDMP Balongan, RDMP Dumai, RDMP Cilacap, dan RDMP Balikpapan. Sementara itu, untuk proyek GRR, Pertamina sedang mengerjakan GRR Tuban, dan GRR Bontang.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  09:25 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/2/2020). -  ANTARA / Rivan Awal Lingga
Menteri BUMN Erick Thohir mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/2/2020). - ANTARA / Rivan Awal Lingga

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir memastikan proyek pembangunan kilang milik PT Pertamina (Persero) bakal terus berlanjut ditengah pandemi virus corona dan pelemahan harga minyak dunia.

Erick mengatakan, pada kondisi saat ini, tidak ada penundaan proyek yang dilakukan oleh BUMN, termasuk proyek pembangungan kilang karena telah termasuk salah satu proyek yang ditargetkan oleh Presiden Joko Widodo.

Dia meminta Pertamina untuk tetap fokus melanjutkan pembangunan proyek tersebut kendati di tengah kondisi saat ini.

“Yang pasti dalam proyek-proyek yang dalam KPI, kita akan jalan terus. Nanti detailnya kita berikan,” katanya kepada wartawan, Senin (30/3/2020).

Pertamina sejauh ini sedang mengembangkan kilang baik RDMP (refinery development master plan) maupun GRR (gross root refinery).

Untuk proyek pengembangan RDMP terdiri atas RDMP Balongan, RDMP Dumai, RDMP Cilacap, dan RDMP Balikpapan. Sementara itu, untuk proyek GRR, Pertamina sedang mengerjakan GRR Tuban, dan GRR Bontang.

Dengan adanya empat proyek Refinery Development Master Plan (RDMP) dan dua Grass Root Refinery (GRR), kapasitas kilang Pertamina menjadi 2 juta barel per hari (bph) pada 2026 dengan volume produksi BBM sebesar 200 juta liter per hari.

Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman mengatakan bahwa hingga saat ini pengerjaan proyek-proyek tersebut masih berjalan dan belum adanya revisi dari perseroan.

Namun, Fajriyah tidak menampik adanya potensi keterlambatan pengerjaan proyek yang disebabkan oleh pandemi Covid-19. Pasalnya, proyek hulu migas memerlukan tenaga kerja luar negeri yang saat ini sedang dibatasi pemerintah.

Dia mengatakan, Pertamina memiliki strategi yang telah dirancang dan dijalankan untuk memitigasi dan pengaturan personel dan operasional.

“Sampai saat ini kami tetap  berupaya menjalankan operasional sesuai rencana kerja awal dengan lebih efektif dan efisien. Tapi pasti akan dilakukan review ke depan bagaimana efektifitas pelaksanaannya,” katanya kepada Bisnis, Senin (30/3/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina kilang erick thohir
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top