Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Harga Gas Turun, Kinerja Sektor Keramik Terselamatkan

Adapun, tarif gas berkontribusi sekitar 30-35 persen dari total biaya produksi industri keramik.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 18 Maret 2020  |  22:03 WIB
Karyawan melayani konsumen melihat produk terbaru dari PT Granitoguna Building Ceramics, brand ArTile, di ajang Indonesia Building Technology (IndoBuild Tech 2019), ICE Serpong, Tangerang Selatan, Rabu (20/3/2019). - Bisnis/Endang Muchtar
Karyawan melayani konsumen melihat produk terbaru dari PT Granitoguna Building Ceramics, brand ArTile, di ajang Indonesia Building Technology (IndoBuild Tech 2019), ICE Serpong, Tangerang Selatan, Rabu (20/3/2019). - Bisnis/Endang Muchtar

Bisnis.com, JAKARTA – Penurunan harga gas industri pada kuartal II/2020 menjadi penyelamat di tengah lesunya pasar keramik dalam negeri dan pelemahan nilai tukar Rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.

Asosiasi Aneka Keramik (Asaki) menyatakan pelemahan rupiah berdampak besar bagi pabrikan lantaran sekitar 50 persen biaya produksi dibayarkan dalam dolar Amerika Serikat. Adapun, tarif gas berkontribusi sekitar 30-35 persen dari total biaya produksi industri keramik.

"Kalau itu benar turun di April, kondisi kami akan terselamatkan. Jadi, secara timing sangat tepat karena pasarnya sepi ditambah biaya produksinya naik karena Rupiah melemah," ujar Ketua Umum Asaki Edy Suyanto kepada Bisnis, Rabu (18/3/2020)

Edy mengatakan merosotnya nilai tukar Rupiah terhadap dolar Amerika Serikat ke level Rp15.000 membuat biaya produksi membengkak.

Adapun, penurunan tarif gas ke level US$6/MMBtu akan sangat membantu lantaran tarif gas berkontribusi sekitar 30-35 persen dari total biaya produksi, sedangkan bahan baku impor berkontribusi sekitar 15-20 persen.

Saat ini, lanjutnya, kenaikan biaya produksi akibat nilai tukar tersebut ditanggung oleh pabrikan keramik. Edy menjelaskan transmisi ke harga jual tidak bisa dilakukan lantaran kondisi pasar saat ini yang lesu baik di dalam maupun luar negeri.

Edy mengemukakan penurunan tersebut baru akan menyelamatkan industri keramik nasional lantaran langsung meningkatkan daya  saing di pasar global.

Di sisi lain, ujar Edy, penurunan tarif gas dapat meningkatkan kapasitas terpasang industri keramik nasional. Menurutnya, saat ini ada sembilan pabrikan yang menghentikan produksi dan sebagian di antaranya menunggu untuk kembali berproduksi saat tarif gas turun.

Berhentinya produksi sembilan pabrikan tersebut membuat kapasitas terpasang pabrikan keramik nasional turun sekitar 6,89 – 8,62 persen.

Walau demikian, Edy menghitung volume produksi tetap  akan naik ke level 80-82 persen atau memproduksi sekitar 400 juta-410 juta meter persegi (sqm).

Angka tersebut melonjak dari proyeksi sebelumnya yakni sebanyak 375 juta sqm dengan utilitas dilevel 70  persen. Adapun, Edy mencatat volume produksi seluruh pabrikan tahun lalu hanya mencapai sekitar 350 juta sqm.

Selain itu, Edy menyampaikan penurunan tarif gas pada akhir kuartal I/2020 dapat membuat perfoma produksi industri keramik sama seperti pada 2012-2013 dengan utilitas pabrikan di level 90-95 persen. Edy masih meyakini pemerintah akan menepati janjinya dengan menurunkan tarif gas ke level US$6/MMBtu nanti.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi gas industri Harga Gas
Editor : David Eka Issetiabudi
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top