Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Aduh, Indonesia Bakal Kehilangan Devisa Pariwisata Hingga US$1,3 Miliar

Tiga sektor yang bakal tertular efek negatif virus Corona, yaitu pariwisata, perdagangan, dan investasi langsung (foreign direct investment/FDI). Dari ketiganya, sektor pariwisata terancam mendapat pukulan paling keras.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 20 Februari 2020  |  22:44 WIB
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (20/2/2020). Bisnis - Abdurachman
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan hasil Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (20/2/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan penyebaran virus Corona (Covid-19) asal China mulai menimbulkan dampak terhadap perekonomian Indonesia.

Tiga sektor yang bakal tertular efek negatif virus Corona, yaitu pariwisata, perdagangan, dan investasi langsung (foreign direct investment/FDI). Dari ketiganya, sektor pariwisata terancam mendapat pukulan paling keras.

"Pariwisata paling terdampak virus Corona karena terjadi penutupan penerbangan selama dua bulan. Dampaknya akan terasa hingga enam bulan ke depan. Hitung-hitungan kami, terjadi penurunan devisa pariwisata hingga US$1,3 miliar," ujarnya, Kamis (20/2/2020).

Berdasarkan data BPS, jumlah kunjungan wisatawan asing ke Indonesia sepanjang 2019 mencapai 16,1 juta kunjungan. Realisasi tersebut naik 1,88 persen dibandingkan dengan kedatangan turis asing pada 2018 yang berjumlah 15,8 juta kunjungan. 

Adapun, jumlah turis China yang datang ke Indonesia pada tahun lalu mencapai 2,07 juta kunjungan. Jumlah tersebut mengalami penurunan 3,14% atau 670 ribu kunjungan. 

Selain sektor pariwisata, BI juga memprediksi kinerja ekspor-impor Indonesia akan melempem lantaran penyebaran virus Corona yang belum mereda hingga saat ini. Melemahnya ekspor dikarenakan berkurangnya permintaan korporasi asal China akan komoditas Indonesia.

Di sisi lain, impor juga diprediksi melorot lantaran belum aktifnya pabrik-pabrik dan beberapa pelabuhan di China sejak libur Hari Raya Imlek pada akhir Januari.

"Pengaruh [virus Corona] terhadap ekspor sebesar US$0,3 miliar. Sementara itu, dampak ke impor lebih tinggi US$0,7 miliar," lanjutnya.

Bukan itu saja, BI juga meminta pemerintah mengantisipasi berkurangnya realisasi investasi asing, khususnya dari China.

Menurut Perry, investor asing cenderung akan wait and see sampai situasi ekonomi kembali normal

"Penundaan realisasi investasi, khususnya dari China, kemungkinan mencapai US$0,4 miliar," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

devisa
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top