Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Berpotensi Kehilangan Jutaan Penumpang akibat Corona

AKibat penutupan jalur penerbangan ke China karena virus corona, Indonesia berpeluang kehilangan 2,7 juta penumpang. Pemerintah meminta maskapai tanah air untuk menambah berbagai rute penerbangan untuk menutupi potential loss.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Februari 2020  |  19:24 WIB
Pesawat komersial maskapai Citilink mendarat di landasan Yogyakarta International Airport (YIA) saat
Pesawat komersial maskapai Citilink mendarat di landasan Yogyakarta International Airport (YIA) saat "Proving Flight" di Kulon Progo, DI Yogyakarta, Kamis (2/5/2019). Uji coba perdana pesawat komersial dengan rute penerbangan CKG-YIA-CKG tersebut menjadi salah satu bagian persiapan operasional YIA./ANTARA FOTO - Andreas Fitri Atmoko

Bisnis.com, JAKARTA - Virus corona (corvid-19) memberi dampak bagi jumlah wisatawan China ke Indonesia. Menurut Staf Khusus Kementerian Perhubungan, Adita Irawati, devisa bagi negara dari jutaan penumpang dengan rute China - Indonesia diperkirakan bakal hilang.

Situasi ini terjadi karena pemerintah telah resmi menutup rute penerbangan Indonesia - China sejak 5 Februari 2020 untuk mencegah penyebaran corvid-19 di Tanah Air. 

“Biasanya mendatangkan devisa, akhirnya menjadi potential loss,” kata Adita saat ditemui usai konferensi pers perkembangan penanganan virus corona di  di Gedung Bina Graha, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (12/2/2020).

Khusus untuk penumpang atau turis China ke Indonesia, jumlahnya mencapai separuh dari angka tersebut, yaitu sekira 1,35 juta. Menurut Adita, situasi ini pun akan terjadi hingga Maret 2020, yang menjadi periode liburan dari musim dingin menuju musim panas.

Sampai hari ini, jumlah warga China yang meninggal dunia akibat virus Corona sudah mencapai 1.000 orang lebih. Kemudian, jumlah suspek corvid-19 sebanyak 16 ribu orang dan yang sudah terinfeksi mencapai 44 ribu orang.

Dari data Kementerian Perhubungan, kata Adita, ada 26 penerbangan yang melayani rute penerbangan Indonesia-Cina. Maskapai yang melayani rute ini mulai dari Garuda Indonesia Group, Lion Air Group, Sriwijaya Air, hingga maskapai asing seperti China Southern Airlines dan China Eastern Airlines.

Dampak dari kehilangan penumpang ini pun kemudian tidak hanya dirasakan oleh maskapai penerbangan, tapi juga bandara. Kapasitas bandara menjadi berkurang. Untuk itu, kata Adita, Kemenhub telah berbicara dengan maskapai maupun pihak bandara untuk menerbitkan langkah antisipasi.

Salah satunya mendorong maskapai penerbangan nasional untuk menciptakan permintaan baru, menggantikan Cina. Kemenhub pun mendorong maskapai membuka atau menambah rute penerbangan dari negara lain, seperti India, Pakistan, Maladewa, Nepal, Turki, dan Australia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Kemenhub virus corona

Sumber : Tempo.co

Editor : Andya Dhyaksa
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top