Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Terminal Kijing Beroperasi, Begini Nasib Pelabuhan Pontianak

Manajer Terminal Petikemas IPC TPK Pontianak Hendri Purnomo mengatakan pada tahap awal Pelabuhan Pontianak akan tetap beroperasi seperti biasa sambil mendukung Terminal Kijing.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 17 Januari 2020  |  08:50 WIB
Pembangunan Terminal Kijing Kalimantan Barat. BISNIS - Rio Sandy Pradana
Pembangunan Terminal Kijing Kalimantan Barat. BISNIS - Rio Sandy Pradana

Bisnis.com, PONTIANAK -- Total arus peti kemas (throughput) di Pelabuhan Pontianak dipastikan bakal menurun secara bertahap seiring dengan operasional Terminal Kijing Kalimantan Barat.

Manajer Terminal Petikemas IPC TPK Pontianak Hendri Purnomo mengatakan pada tahap awal Pelabuhan Pontianak akan tetap beroperasi seperti biasa sambil mendukung Terminal Kijing. Namun, secara bertahap, akan dilakukan peralihan operasional.

"Setelah Terminal Kijing settle, kami akan kurangi aktivitas di [Pelabuhan] Pontianak. Jadi, [throughput] di Kijing naik, di sini akan turun," kata Hendri, Kamis (16/1/2020).

Dia menjelaskan Terminal Kijing merupakan bagian dari pengembangan Pelabuhan Pontianak yang kapasitas dan luasnya sudah terbatas. Selain itu Pelabuhan Pontianak juga hanya memiliki kedalaman kurang lebih 6 meter.

Pelabuhan Pontianak merupakan pelabuhan yang berada di tepi Sungai Kapuas yang mengalami pendangkalan akibat dari tingginya sedimentasi, sehingga membuat kapal-kapal besar tidak bisa dilayani. Juga, terbatasnya fasilitas untuk melayani kargo non peti kemas di Pelabuhan Pontianak menjadi alasan pengembangan pelabuhan di luar area tersebut.

IPC Cabang Pontianak mencatat penanganan peti kemas hampir sekitar 277.877 TEUs pada 2018, sedangkan pada 2017 mencapai 244.485 TEUs dan 2016 mencapai 209.520 TEUs. Adapun, kunjungan kapal atau vessel call pada 2018 sebanyak 528 domestik dan 59 internasional.

Pada 2019, total throughput mencapai 262.880 TEUs. Sementara, rasio kepadatan lapangan penumpukan (yard occupancy ratio/YOR) rata-rata 43,8 persen.

Sejak 2010, rata-rata pertumbuhan penanganan peti kemas di Pelabuhan Pontianak naik dengan rata-rata 5,4 persen akibat penerapan digitalisasi oleh IPC Cabang Pontianak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelindo ii pelabuhan kijing
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top