Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pertamina Siapkan Sejumlah Strategi Perkuat Bisnis Petrokimia

PT Pertamina (Persero) menyiapkan sejumlah strategi untuk memperkuat lini bisnis petrokimia, salah satunya dengan mengintegrasikan kilang Trans Pacific Petrochemical Indonesia dengan Grass Root Refinery (GRR) Tuban.
David Eka Issetiabudi
David Eka Issetiabudi - Bisnis.com 13 Januari 2020  |  17:44 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA — PT Pertamina (Persero) menyiapkan sejumlah strategi untuk memperkuat lini bisnis petrokimia, salah satunya dengan mengintegrasikan kilang Trans Pacific Petrochemical Indonesia dengan Grass Root Refinery (GRR) Tuban.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan peluang pasar bisnis petrokimia saat ini sekitar Rp40-Rp50 triliun per tahun. Menurutnya, bisnis petrokimia juga mempunyai margin lebih tinggi dibandingkan dengan BBM.

“Pertamina memiliki kapasitas dan kompetensi untuk meningkatkan daya saing industri petrokimia nasional. Pertamina siap untuk mengurangi ketergantungan impor produk petrokimia melalui pengembangan bisnis petrokimia yang terintegrasi,” tuturnya dalam keterangan pers, Senin (13/1/2020).

Nicke menjelaskan langkah mengintegrasikan kilang TPPI dengan GRR Tuban dilakukan Pertamina dengan melakukan aksi korporasi pembelian saham seri B Tuban Petro senilai Rp3,2 triliun sehingga Pertamina saat ini menguasai saham mayoritas 51%.

Dengan menguasai saham mayoritas, maka Pertamina memegang kendali dalam pengembangan TPPI.

Mulai 2020, sesuai dengan rencana kerja anggaran perusahaan (RKAP), Pertamina akan melakukan peningkatan produksi aromatik kilang TPPI dari saat ini 46.000 ton per tahunmenjadi 55.000 ton per tahun.

Dalam jangka panjang, Pertamina juga akan membangun olefin center sehingga nantinya TPPI akan memproduksi petrokimia sebanyak 700.000 ton per tahun (ktpa).

Pada saat yang sama, megaproyek GRR Tuban nantinya akan memiliki fasilitas produksi petrokimia dengan produk polypropylene sebanyak 1.205 ktpa, paraxylene 1.317 ktpa, dan polyethylene 750 ktpa.

Bentuk integrasi dengan kilang TPPI diwujudkan lewat pembangunan pipa penghubung sejauh 7 km.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina petrokimia
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top