Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bahan Baku Turun, Pengolahan Kakao Masih Prospektif

Bisnis pengolahan kakao diperkirakan masih memiliki prospek yang positif pada 2020 mendatang kendati pasokan bahan baku dari dalam negeri menunjukkan tren penurunan. 
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 12 Desember 2019  |  10:21 WIB
Bahan Baku Turun, Pengolahan Kakao Masih Prospektif
Pekerja memeriksa buah kakao di Sunggal, Deli Serdang, Sumut, Selasa (8/1). - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — Bisnis pengolahan kakao diperkirakan masih memiliki prospek yang positif pada 2020 mendatang kendati pasokan bahan baku dari dalam negeri menunjukkan tren penurunan. 

Pelaku usaha menilai prospek baik ini didongkrak oleh pertumbuhan industri makanan dan minuman di kawasan Asia, termasuk Indonesia. Hal ini sejalan dengan proyeksi Organisasi Kakao Internasional (ICCO) yang memperkirakan bahwa pengolahan kakao di kawasan Asia cenderung tumbuh ketika kawasan seperti Eropa dan Amerika Utara memperlihatkan penurunan permintaan. 

“Prospek kakao masih baik. Pertumbuhan industri makanan dan minuman di Asia saya perkirakan menjadi pendorong pertumbuhan dunia,” ujar Ketua Umum Asosiasi Industri Kakao Indonesia (AIKI) Piter Jasman kepada Bisnis, baru-baru ini. 

ICCO memperkirakan produksi kakao Indonesia selama periode 2018/2019 hanya akan mencapai 220.000 ton, turun dibandingkan periode 2017/2018 yang mencapai 270.000 ton. 

Kendati diselimuti prospek positif, Piter mengharapkan pemerintah bisa menurunkan tarif bea masuk biji kakao yang saat ini dipatok 5% menjadi 0% demi mendukung daya saing industri dalam negeri yang menghadapi kendala terbatasnya pasokan bahan baku. 

“Usulan tersebut kami usulkan karena pasokan bahan baku dari dalam negeri tidak mencukupi. Hal ini sifatnya sementara sampai produksi biji kakao nasional bisa naik,” tambah Piter. 

Kementerian Perindustrian mencatat dari total 747.000 ton kapasitas dalam setahun milik 20 pabrik pengolahan kakao yang beroperasi, utilitasnya baru mencapai 59% pada 2018. Dari utilitas yang terpakai tersebut, industri harus mengimpor bahan baku guna memenuhi kapasitas produksi. 

Piter menyatakan produksi kakao setidaknya perlu meningkat menjadi 600.000 ton agar daya saing produk lokal di pasar ekspor bisa terjaga. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kakao perkebunan
Editor : Lucky Leonard

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top