Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemerintah Akan Samakan Harga Avtur, Ini Respons INACA

Ketua Umum INACA Denon Prawiraatmadja membenarkan adanya disparitas harga avtur yang terjadi antara wilayah barat dan timur Indonesia.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 04 Desember 2019  |  07:30 WIB
Truk pengangkut avtur bersiap melakukan pengisian bahan bakar pada salah satu pesawat di Bandara Ahmad Yani, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (11/3). - Antara/Aditya Pradana Putra
Truk pengangkut avtur bersiap melakukan pengisian bahan bakar pada salah satu pesawat di Bandara Ahmad Yani, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (11/3). - Antara/Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Perusahaan Penerbangan Nasional Indonesia (Indonesia National Air Carriers Association/INACA) mendukung langkah pemerintah terkait dengan upaya pemerataan harga avtur.

Pemerintah diketahui akan membahas upaya rebalancing harga avtur nasional dengan cara mengupayakan efisiensi biaya operasional Pertamina, yang selama ini menjadi pemasok tunggal, maupun membuka peluang bagi operator lain untuk masuk ke pasar nasional.

Ketua Umum INACA Denon Prawiraatmadja membenarkan adanya disparitas harga avtur yang terjadi antara wilayah Barat dan Timur Indonesia. Maskapai yang beroperasi di destinasi terpencil selama ini terbebani dengan tingginya harga avtur.

"Kami telah memercayakan hal tersebut kepada pemerintah, yang akan mendapatkan jalan keluar terbaik untuk kepentingan perekonomian nasional, bukan bagi pihak-pihak tertentu saja," katanya kepada Bisnis.com, Selasa (3/12/2019).

Dia menambahkan maskapai berperan dalam mendukung program pemerintah untuk membuka konektivitas di wilayah-wilayah terpencil. Biasanya wilayah tersebut berada di kawasan Timur.

Maskapai, lanjutnya, sudah melakukan pembukaan konektivitas tersebut ke beberapa rute baik yang bersifat perintis maupun yang sudah komersil. Akan tetapi, perlu ada konsep jangka panjang yang bisa diimplementasikan untuk bisa menunjang kesuksesan program konektivitas ini. 

"Jadi, tidak membebani maskapai swasta karena biasanya operasional rute terpencil memiliki tingkat keterisian yang masih rendah ditambah dengan biaya operasional tinggi," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina avtur
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top