Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Unjuk Rasa di Kemendag, Peternak Ayam Suarakan 12 Tuntutan Ini

Peternak ayam yang tergabung dalam Paguyuban Peternak Rakyat Nasional (PPRN) melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor Kementerian Perdagangan, Jalan Ir. Ridwan Rais, Jakarta Pusat pada Rabu (27/11/2019).
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 27 November 2019  |  14:52 WIB
Peternak ayam yang tergabung dalam Paguyuban Peternak Rakyat Nasional (PPRN) melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor Kementerian Perdagangan, Jalan Ir. Ridwan Rais, Jakarta Pusat pada Rabu (27/11/2019) menuntut adanya perlindungan, penataan, dan pengaturan pasar bagi produk ayam. - Bisnis/Rezha Hadyan
Peternak ayam yang tergabung dalam Paguyuban Peternak Rakyat Nasional (PPRN) melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor Kementerian Perdagangan, Jalan Ir. Ridwan Rais, Jakarta Pusat pada Rabu (27/11/2019) menuntut adanya perlindungan, penataan, dan pengaturan pasar bagi produk ayam. - Bisnis/Rezha Hadyan

Bisnis.com, JAKARTA - Peternak ayam yang tergabung dalam Paguyuban Peternak Rakyat Nasional (PPRN) melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor Kementerian Perdagangan, Jalan Ir. Ridwan Rais, Jakarta Pusat pada Rabu (27/11/2019).

Pada kesempatan tersebut, sekitar 200 peserta aksi menyampaikan sejumlah tuntutan terkait dengan perlindungan, penataan, dan pengaturan pasar yang selama ini dinilai merugikan peternak ayam di Tanah Air.

Ketua PPRN sekaligus koordinator aksi unjuk rasa Alvino Antonio menyebut pihaknya menyuarakan 12 poin tuntutan kepada pemerintah, khususnya Kemendag.

Salah satu tuntutan mereka adalah agar pemerintah menjaga stabilitas harga ayam hidup (livebird) pada Harga Acuan Pemerintah (HAP) yang diatur dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) No. 96/2018 tentang Harga Acuan Pembelian di Tingkat Petani dan Harga Acuan Penjualan di Tingkat Konsumen.

Kemudian, ada pula tuntutan pengurangan bibit ayam atay day-old-chicken first stock (DOC-FS).

Peternak ayam mandiri yang termasuk dalam usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) ini juga menuntut adanya stabilisasi harga serta penetapan harga acuan untuk DOC broiler dan pakan.

Adapun terkait dengan keberpihakan dan perlindungan dari pemerintah, mereka juga menuntut adanya revisi Undang-Undang (UU) No. 18/2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan.

Pada kesempatan yang sama mereka juga menuntut ketersediaan jagung untuk pakan dengan harga yang terjangkau dan menguntungkan bagi peternak ayam mandiri.

“Kami juga menuntut revisi Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) No. 32/2017 tentang tentang Penyediaan, Peredaran, dan Pengawasan Ayam Ras dan Telur Konsumsi. Kemudian kami juga meminta agar segera diterbitkan Peraturan Presiden (Perpres) untuk penataan iklim usaha perunggasan nasional yang berkeadilan dan melindungi peternak mandiri,” katanya.

Alvino juga mendesak pemerintah untuk menyediakan akses permodalan dari pihak perbankan untuk peternak mandiri yang selama ini masih menghadapi kesulitan. Selain itu, terkait dengan perlindungan pemerintah pihaknya juga mendesak agar harga ayam kampung maupun penjantan bisa diatas harga pokok pembelian (HPP).

“Kami juga meminta pemerintah bisa memproteksi usaha dari turut sertanya pelaku besar korporasi terintegrasi berbudidaya ayam kampung/ungags lokal. Usaha ayam kampung dan pejantan adalah ranah usaha peternak mandiri atau UMKM,” tegasnya.

Terakhir, pihaknya juga mendorong pemerintah menjalankan amanat Undang-Undang (UU) No. 18/2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan Pasal 10 dan menciptakan iklim usaha unggas lokal yang kondusif dari hulu hingga hilir serta segera menyusun cetak biru unggas lokal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

peternak ayam harga ayam
Editor : Wike Dita Herlinda
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top