Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BPS : Jumlah Wisman September 2019 Turun

Kepala Badan Pusat Statistik Kecuk Suhariyanto menyatakan, secara kumulatif dari Januari sampai September 2019, jumlah kunjungan wisman ke Indonesia mencapai 12,27 juta kunjungan atau naik 2,63%, jika dibandingkan dengan jumlah kunjungan wisman pada periode yang sama 2018 yang berjumlah 11,96 juta kunjungan.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 01 November 2019  |  11:46 WIB
Wisatawan mancanegara (wisman) membawa barang bawaan di Terminal Internasional Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Selasa (3/9/2019). PT Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai mencatat sebanyak 3.533.010 orang wisman tiba di Bali pada Januari-Juli 2019 melalui bandara tersebut, meningkat 0,1 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, dengan dominasi wisatawan asal China dan Australia. - ANTARA FOTO/Fikri Yusuf
Wisatawan mancanegara (wisman) membawa barang bawaan di Terminal Internasional Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Selasa (3/9/2019). PT Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai mencatat sebanyak 3.533.010 orang wisman tiba di Bali pada Januari-Juli 2019 melalui bandara tersebut, meningkat 0,1 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, dengan dominasi wisatawan asal China dan Australia. - ANTARA FOTO/Fikri Yusuf

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Pusat Statistik menyatakan, jumlah wisatawan mancanegara pada September 2019 turun -10,10 (mtm) dari Agustus 2019, tetapi tetap naik 2,15% (yoy).

Kepala Badan Pusat Statistik Kecuk Suhariyanto menyatakan, secara kumulatif dari Januari sampai September 2019, jumlah kunjungan wisman ke Indonesia mencapai 12,27 juta kunjungan atau naik 2,63%, jika dibandingkan dengan jumlah kunjungan wisman pada periode yang sama 2018 yang berjumlah 11,96 juta kunjungan.

“Jumlah kunjungan wisman menurut pintu masuk pada September 2019 adalah 1,40 juta,” kata Kecuk Suhariyanto di BPS, Jumat (1/11/2019).

Dia menyatakan, secara teperinci jumlah kunjungan wisman terbanyak masih dari jalur udara dengan persentase 64% atau sebanyak 902.200, disusul angkutan laut juga sebanyak 332.300 atau persentase 24%, dan sisanya 12% atau sebanyak 165.900 jiwa.

Adapun dari golongan negara wisman, Suhariyanto memerinci bahwa wisma paling banyak berasal dari Malaysia, dengan persentase 17% atau 233.800. Disusul wisman asal China sebesar 173.100 atau setara 12%, dan wisma asal Singapura sebanyak 159.500 atau persentase 11%.

“Secara kumulatif, jumlah wisman Januari sampai September 2019 ini meningkat 2,63% jika dibandingkan Januari-September 2018,” sambungnya.

BPS juga menyatakan, Tingkat Penghunian Kamar (TPK) hotel klasifikasi bintang di Indonesia pada September 2019 mencapai rata-rata 53,52%, atau mengalami penurunan 5,43 poin dibandingkan dengan TPK September 2018 yang tercatat sebesar 58,95%.

Begitupula, jika dibandingkan dengan TPK Agustus 2019, TPK hotel klasifikasi bintang pada September 2019 mengalami penurunan sebesar 0,62 poin.

Adapun rata-rata lama menginap tamu asing dan Indonesia pada hotel klasifikasi bintang selama September 2019 tercatat sebesar 1,84 hari, terjadi penurunan sebesar 0,13 poin dibandingkan dengan keadaan September 2018.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kunjungan wisman
Editor : Achmad Aris
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top