Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Incar Pertumbuhan Ekonomi 5 Persen, Pemerintah Harus Jaga Konsumsi Rumah Tangga

Seperti diketahui, konsumsi rumah tangga memiliki kontribusi yang sangat besar terhadap PDB, lebih dari 50% dari PDB.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 24 Oktober 2019  |  10:54 WIB

Bisnis.com, JAKARTA–Kabinet baru dinilai perlu menjaga konsumsi rumah tangga apabila ingin mempertahankan pertumbuhan ekonomi pada angka 5% pada 2020.

Seperti diketahui, konsumsi rumah tangga memiliki kontribusi yang sangat besar terhadap PDB, lebih dari 50% dari PDB.

"Kalau ini diganggu lewat kenaikan harga BBM dan kenaikan iuran BPJS serta cukai, itu akan berdampak pada daya beli," ujar ekonom Indef Abdul Manap Pulungan, Rabu (23/10/2019).

Apabila diganggu, kontribusi konsumsi rumah tangga terhadap PDB bisa saja melemah dan pertumbuhannya pun bisa lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi secara general.

Dari sisi lapangan usaha, iklim usaha dari sektor industri manufaktur perlu diperbaiki agar sektor tersebut bisa tumbuh dan ikut mendongkrak pertumbuhan ekonomi.

Saat ini, pemerintah memang banyak mengeluarkan banyak kebijakan untuk sektor industri manufaktur tetapi Abdul mencatat insentif fiskal yang diberikan pemerintah kepada sektor tersebut masih susah diakses.

Oleh karena itu, kebijakan-kebijakan ekonomi yang menyasar sektor tersebut tidak kunjung memberi stimulus pada perekonomian.

Selanjutnya, sektor perbankan perlu memberikan stimulus dengan lebih banyak memberikan kredit. Hingga saat ini, pertumbuhan kredit perbankan masih tercatat di bawah 10%.

Untuk diketahui, pemerintah melalui asumsi makro APBN 2020 menargetkan pertumbuhan ekonomi mencapai 5,3%. Meski demikian, dua lembaga internasional yakni IMF dan World Bank sama-sama memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada angka 5,1%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konsumsi rumah tangga
Editor : Achmad Aris
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top