Pebisnis Kehutanan Bantah Pemberian Konsesi Dorong Deforestasi

Pelaku usaha kehutanan membantah tudingan bahwa pemberian konsesi kepada pihak swasta berkontribusi signifikan terhadap tingkat deforestasi nasional.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 01 Oktober 2019  |  10:59 WIB
Pebisnis Kehutanan Bantah Pemberian Konsesi Dorong Deforestasi
Kondisi sebagian kawasan hutan yang rusak di sekitar pegunungan Kalukku, Mamuju, Sulawesi Barat, Rabu (25/10). - ANTARA/Akbar Tado

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaku usaha kehutanan membantah tudingan bahwa pemberian konsesi kepada pihak swasta berkontribusi signifikan terhadap tingkat deforestasi nasional.

Direktur Eksekutif Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI) Purwadi Soeprihanto menegaskan pengusaha sudah berkomitmen untuk menekan laju deforestasi dengan hanya menerima bahan baku dari hutan tanaman industri untuk kebutuhan pulp dan kertas.

 “Tidak terima kayu hasil konversi hutan alam,” tutur Purwadi kepada Bisnis, Senin (30/9/2019).

Pernyataan Purwadi itu sekaligus untuk mengklarifikasi catatan Forest Watch Indonesia (FWI) bahwa deforestasi yang terjadi di dalam izin pemanfaatan dan penggunaan lahan yang diberikan pemerintah pada swasta dalam kurun 2013—2017 mencapai 2,81 juta hektare (ha) atau 49% dari total deforestasi seluruh Indonesia. Adapun, deforestasi di Indonesia pada periode tersebut mencapai 5,7 juta ha.

Purwadi melansir dari buku Status Hutan dan Kehutanan yang dirilis Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), angka deforestasi di kawasan hutan pada 2013—2017 hanya sebesar 2,18 juta ha. “Angka deforestasi yang dirilis FWI jauh lebih tinggi dari yang dirilis KLHK,” ujarnya.

Perbedaan angka ini kata Purwadi kemungkinan karena metodologi antara yang dipakai FWI dan KLHK berbeda. Namun menurutnya, jika melihat tren di buku Status Hutan dan Kehutanan ini angka deforestasi terus menurun dari 2013 sampai 2017.

Adapun, kenaikan deforestasi terjadi pada 2015 karena bencana kebakaran hutan dan lahan dalam skala luas. Perinciannya, pada 2014—2015, tercatat angka deforestasi di kawasan hutan sebesar 0,82 juta ha karena karhutla. Akan tetapi, pada 2015—2016, terjadi penurunan deforestasi sebesar 0,63 juta ha.

Berdasarkan hasil penafsiran citra Landsat LDCM 8 OLI liputan, angka deforestasi pada 2016-2017 sebesar 0,48 juta ha dengan deforestasi di kawasan hutan sebesar 0,31 juta ha.

Kemudian deforestasi netto pada 2017—2018 di dalam dan di luar kawasan hutan Indonesia sebesar 0,44 juta ha, yang berasal dari angka deforestasi bruto sebesar 0,49 juta ha, dengan dikurangi reforestasi sebesar 0,05 juta ha.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kehutanan, deforestasi

Editor : Lucky Leonard

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top