Ini Realisasi Impor Indukan Ayam dari 14 Perusahaan

Gabungan Perusahaan Pembibitan Unggas (GPPU) menyatakan realisasi impor anak ayam umur sehari (day old chick/DOC) kelas grand parent stock (GPS) yang dilakukan sekitar 14 perusahaan perbibitan sampai saat ini mencapai lebih dari 400.000 ekor.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 26 Agustus 2019  |  18:54 WIB
Ini Realisasi Impor Indukan Ayam dari 14 Perusahaan
Peternak menimbang ayam broiler jenis pedaging yang dijual murah seharga Rp8.000 per kilogram di sentra peternakan ayam broiler di Tulungagung, Jawa Timur, Rabu (26/6/2019). - ANTARA/Destyan Sujarwoko

Bisnis.com, JAKARTA Gabungan Perusahaan Pembibitan Unggas (GPPU) menyatakan realisasi impor anak ayam umur sehari (day old chick/DOC) kelas grand parent stock (GPS) yang dilakukan sekitar 14 perusahaan pembibitan sampai saat ini mencapai lebih dari 400.000 ekor.

Ketua Umum GPPU Achmad Dawami mengatakan terdapat usulan untuk merevisi alokasi impor indukan menyusul potensi pasokan produksi yang berlebih dan tren penurunan konsumsi.

"Tahun ini, target alokasinya sekitar 770.000 ekor, tapi mungkin akan dikurangi [alokasinya]. Belum diputuskan, baru dibahas," ungkapnya, Senin (26/8/2019).

Achmad menjelaskan sejauh ini usulan revisi alokasi impor diharapkan tidak lebih dari 720.000 ekor DOC GPS. Ia mengatakan kuota impor tetap dipatok tumbuh, namun di kisaran 3-4 persen saja demi menjaga iklim usaha perunggasan.

"Usulannya jangan lebih dari 720.000 supaya nanti tetap tumbuh. Kalau tidak tumbuh, ya bagaimana. Jangan terlalu banyak impor," kata Achmad.

Terlepas dari pembahasan tersebut, ia tak bisa memungkiri jika kondisi perunggasan tahun ini berada dalam kondisi yang sulit. Hal ini terlihat dari tren harga unggas hidup siap potong (livebird) di tingkat peternak yang sempat anjlok beberapa waktu lalu. 

Ia mengatakan turunnya konsumsi atau produksi yang berlebih bisa jadi karena dua hal yang mungkin menjadi faktor penyebab hal tersebut.

"Pertama, karena kelebihan produksi DOC. Kedua, penurunan demand yang kita tidak pernah tahu, karena perlambatan ekonomi Indonesia bisa saja. Makanya, kami mencoba mencari solusinya," tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
peternak ayam

Editor : Lucky Leonard

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top