Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peraturan Menteri PUPR soal Jual Beli Rumah Dinilai Tak Adil, Kok Bisa?

Sebelumnya, Wakil Ketua Badan Perlindungan Konsumen Nasional Rolas Budiman Sitinjak menilai bahwa peraturan tersebut sangat menguntungkan para konsumen.
Putri Salsabila
Putri Salsabila - Bisnis.com 13 Agustus 2019  |  07:12 WIB
Foto ilustrasi perumahan. - Bisnis Rahman
Foto ilustrasi perumahan. - Bisnis Rahman

Bisnis.com, JAKARTA — Seorang pakar hukum pertanahan dan properti menilai Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 11/PRT/M/2019 tentang Sistem Perjanjian Pendahuluan Jual Beli Rumah yang hampir sebulan diterbitkan tidak berpihak kepada pengembang.

Eddy Leks, pakar hukum pertanahan dan properti tersebut, merasa terdapat ketidakadilan dalam pembuatan permen yang dirilis pada 18 Juli lalu itu.

Berdasarkan peraturan tertulis dalam permen tersebut, tertulis bahwa para pembeli dapat meminta pengembalian biaya kepada pengembang apabila pengembang tidak menepati perjanjian pembangunan.

Namun, Eddy merasa hal tersebut tidak adil untuk para pengembang karena perjanjian pengikatan jual beli (PPJB) tidak mengatur ketentuan denda pembeli apabila para pembeli telat membayar cicilan atau rumah.

"Ada pengaturan mengenai keterlambatan pengembalian pembayaran oleh pengembang kepada pembeli tapi tidak ada ketentuan denda jika pembeli terlambat bayar. Hal ini terlihat tidak adil untuk pengembang," tuturnya kepada Bisnis, Minggu (11/8/2019).

Sebelumnya, Wakil Ketua Badan Perlindungan Konsumen Nasional Rolas Budiman Sitinjak menilai bahwa peraturan tersebut sangat menguntungkan para konsumen. Pasalnya, sebelum adanya peraturan ini, banyak konsumen yang mengadukan adanya ketidaknyamanan dalam proses pembiayaan perumahan.

"Adanya peraturan ini akhirnya memberikan kepastian untuk para pembeli serta mampu menjaga haknya," ujarnya kepada Bisnis, Minggu (11/8/2019)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perumahan jual beli Kementerian PUPR
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top