Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekspor Tanaman Pangan Segar Dipacu

Pemerintah melalui Kementerian Pertanian memasang target positif untuk ekspor produk pertanian Indonesia, terutama produk segar ke pasar-pasar potensial.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 12 Agustus 2019  |  19:45 WIB
Pekerja melakukan proses pengolahan kedelai di salah satu pabrik di Jakarta, Selasa (13/3/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Pekerja melakukan proses pengolahan kedelai di salah satu pabrik di Jakarta, Selasa (13/3/2018). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA Pemerintah melalui Kementerian Pertanian memasang target positif untuk ekspor produk pertanian Indonesia, terutama produk segar ke pasar-pasar potensial.

Adapun ekspor tanaman pangan segar sepanjang 2019 ditargetkan dapat mencapai dua kali lipat volume pada semester I tahun ini.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Suwandi menyebutkan sepanjang Januari-Juni 2019, Indonesia telah mengekspor 14.924 ton tanaman pangan segar dengan nilai perdagangan mencapai Rp170 miliar. Ekspor tersebut mencakup komoditas beras organik, beras ketan, jagung, kedelai, kacang tanah, kacang hijau, ubi kayu, ubi jalar, dan talas.

"Targetnya akan meningkat lagi, ini kan belum selesai [2019] sampai panen berikutnya. Jadi, sampai Desember insyaallah dua kali lipatnya. Sekarang baru separuh," ujar Suwandi di Jakarta, Senin (12/8/2019).

Untuk komoditas beras, Suwandi menjelaskan Indonesia masih mengandalkan ekspor pada beras jenis khusus, seperti beras organik, beras ketan, dan beras merah. Adapun negara tujuan ekspor mencakup Singapura, Australia, Timor Leste, Amerika Serikat, dan Australia dengan volume 119,47 ton dan nilai mencapai US$221.500. 

Sementara itu, berdasarkan data yang dihimpun dari Pusat Data dan Informasi Kementan, ekspor beras nasional membukukan volume sebesar 8.679 ton sejak 2014 sampai Juni 2019 atau 0,99 persen dari total ekspor tanaman pangan segar yang mencapai 874.440 ton.

"Ini menarik, akan kami dorong terus. Sentra produksinya juga sudah banyak," sambung Suwandi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pangan kementan
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top