Pengusaha Ketir-Ketir Ekspor Nonmigas Tahun Ini Tumbuh di Bawah Target

Kalangan pelaku usaha pesimistis pemerintah dapat merealisasikan target pertumbuhan ekspor sebesar 8% menjadi US$175,8 miliar pada tahun ini.
Yustinus Andri DP
Yustinus Andri DP - Bisnis.com 22 Juli 2019  |  12:53 WIB
Pengusaha Ketir-Ketir Ekspor Nonmigas Tahun Ini Tumbuh di Bawah Target
Suasana bongkar muat kapal kontainer di Terminal Multiguna Pelabuhan Kuala Tanjung, Kabupaten Batu Bara, Sumatra Utara, Kamis (27/12). PT Pelabuhan Indonesia I melepas kargo ekspor perdana di terminal tersebut dengan kapal Wan Hai 505, membawa 180 TEUs kargo ekspor tujuan China. - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA — Kalangan pelaku usaha pesimistis pemerintah dapat merealisasikan target pertumbuhan ekspor sebesar 8% menjadi US$175,8 miliar pada tahun ini.

Ketua Komite Tetap Ekspor Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Handito Joewono mengatakan, target tersebut akan sangat sulit dicapai pada akhir tahun apabila berkaca pada laju pertumbuhan ekspor nonmigas sepanjang semester I/2019 yang masih negatif.

“Sulit jika kita masih berkutat dengan menyalahkan kondisi ekonomi global yang terus menekan perekonomian kita. Buktinya Vietnam saja masih mencatatkan kinerja positif. Berarti apa yang kita lakukan selama ini, baik pemerintah maupun pengusaha masih belum tepat sasaran,” jelasnya kepada Bisnis.com, Minggu (21/7/2019).

Dia meminta pemerintah lebih realistis untuk menetapkan target ekspor pada sisa akhir tahun ini. Pasalnya, apabila gap antara target dan capaian ekspor nonmigas tahun ini terlalu besar, maka akan membuat kepercayaan investor untuk masuk ke Indonesia semakin berkurang.

“Tahun lalu, kita sudah ketir-ketir karena laju pertumbuhan ekspor nonmigas hanya 6,68% secara tahunan, padahal target yang dicanangkan 11%. Kalau tahun ini target ekspor kembali gagal tercapai dan gap-nya jauh dari realisasi, maka investor akan bertanya-tanya, seberapa prospektif negara kita nanti intuk investasi,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Umum Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) Benny Soetrisno mengatakan, pemerintah dan kalangan usaha harus bekerja keras agar kinerja ekspor nonmigas tidak mengalami penurunan pada tahun ini.

Dia pun mendukung upaya pemerintah untuk memetakan ulang target ekspor nonmigas pada tahun ini.

Terlebih, lanjutnya, Indonesia masih menjadi negara dengan kinerja ekspor terburuk di kelompok Asean 5 yang terdiri dari Thailand, Filipina, Malaysia, dan Vietnam sepanjang Januari—Mei 2019.

Revisi target pertumbuhan ekspor pun telah dilakukan oleh salah satu negara anggota Asean 5 yakni Thailand pada Juni lalu dari 8% menjadi 3% secara tahunan pada tahun ini.  

“Tidak perlu upaya muluk-muluk untuk menggenjot ekspor nonmigas. Kita hanya perlu maksimalkan ekspor di sektor manufaktur seperti, ban, elektronik, furnitur, pakaian jadi dan farmasi. Saya yakin, komoditas itu akan mampu menutup koreksi kinerja ekspor dari sektor komoditas seperti CPO,” jelasnya.

Selain, itu dia juga mendesak kepada lembaga pemberi pinjaman ekspor untuk segera menurunkan bunga pinjaman ekspor, untuk menstimulus ekspor nasional. Terlebih, lanjutnya,  Bank Indonesia telah menurunkan suku bunga acuannya pada bulan ini menjadi 5,75%.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), nilai ekspor nonmigas pada Januari—Juni 2019 terkoreksi 6,54% secara tahunan menjadi US$74,21 miliar.

Komoditas yang menyumbang persentase penurunan nilai eksporterbesar adalah lemak dan minyak hewan/nabati yang turun 18,13% secara tahunan menjadi US$8,08 miliar. Posisi kedua adalah alas kaki, yang turun 12,17% secara tahunan menjadi US$2,19 miliar.

Sementara itu, komoditas lain yang mengalami penurunan nilai ekspor sepanjang semester I/2019 adalah bahan bakar mineral, mesin/peralatan listrik, karet dan barang dari karet, serta mesin/peralatan mekanik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ekspor nonmigas

Editor : Wike Dita Herlinda

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top