Perang Dagang China-AS, Kadin Lihat Peluang Adanya Relokasi Investasi

Dalam memanfaatkan peluang yang muncul karena perang dagang AS dan China ini, Shinta Kamdani mengatakan Indonesia harus bisa bersaing dalam hal kecepatan dengan negara lain.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 12 Juni 2019  |  20:01 WIB
Perang Dagang China-AS, Kadin Lihat Peluang Adanya Relokasi Investasi
Shinta W Kamdani - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Hubungan Internasional Shinta Widjaja Kamdani menilai relokasi investasi menjadi salah satu peluang bagi Indonesia dalam menyikapi perang dagang antara China dan Amerika Serikat.

Pernyataan itu disampaikan oleh Shinta seusai pertemuan antara Kadin, Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) dan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (12/6/2019).

"Kita melihat peluang dari segi relokasi investasi, misalnya, memang relokasi itu bisa saja terjadi, tapi sekali lagi mereka akan membandingkan, apa yang ditawarkan Indonesia, kemudahan dibandingkan negara lain," kata Shinta.

Dalam memanfaatkan peluang yang muncul karena perang dagang AS dan China ini, Shinta mengatakan Indonesia harus bisa bersaing dalam hal kecepatan dengan negara lain.

Shinta mengatakan pemerintah dan dunia usaha harus bersinergi dalam memanfaatkan peluang itu.

"Kita mesti cepat-cepat, makanya tadi saya bilang presiden, kita berlomba, ayo kita sama-sama mesti sinergi karena negara lain juga begitu. Ini lah yang kita mesti cepet lah," kata Shinta.

Di samping itu, Shinta mengatakan Indonesia harus mengidentifikasi peluang dari segi produk unggulan. Kendati demikian, Indonesia perlu melihat dari segi biaya apakah biaya produksi produk tersebut bisa bersaing dengan biaya produksi di negara lain.

"Kemudian yang kedua, kalau dilihat dari peluang daripada produk-produk yang lain, karena produk yang diekspor China ke Amerika lebih kaitan dengan produk-produk industri juga. Produk industri bukan kekuatan kita, kita belum bisa menjadi bagian dari rantai pasok dunia nih," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
investasi, kadin, relokasi

Editor : Stefanus Arief Setiaji

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top