Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AP II : Kalau Bandara Kertajati Ingin Ramai, Ciptakan Kegiatan Wisata

PT Angkasa Pura II (Persero) menilai optimalisasi Bandara Internasional Jawa Barat di Kertajati memerlukan peran pemerintah daerah untuk menciptakan kegiatan wisata (attraction).
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 22 April 2019  |  08:33 WIB
Pekerja membersihkan ruang pengambilan bagasi di Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, Kamis (24/5/2018). - ANTARA/M Agung Rajasa
Pekerja membersihkan ruang pengambilan bagasi di Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, Kamis (24/5/2018). - ANTARA/M Agung Rajasa

Bisnis.com, JAKARTA - PT Angkasa Pura II (Persero) menilai optimalisasi Bandara Internasional Jawa Barat di Kertajati memerlukan peran pemerintah daerah untuk menciptakan kegiatan wisata (attraction). 

 

Direktur Utama AP II Muhammad Awaluddin mengatakan, attraction mampu menarik minat wisatawan untuk datang ke suatu daerah. Apalagi, Bandara Kertajati sudah memiliki kualifikasi untuk melayani penumpang internasional.


"Harus ada peran pemda untuk membuat attraction, kami dorong terus itu. Kalau aksesibilitas tidak masalah karena sudah ada bandara [Kertajati]," kata Awaluddin kepada Bisnis, Minggu (21/4/2019).


Dia mencontohkan, Kabupaten Banyuwangi yang memiliki 99 kegiatan wisata pada 2019 serta prasarana penunjang seperti hotel dan restoran. Hal tersebut mampu mendongrak pergerakan jumlah penumpang bandara setempat, yang pada 2018 mencapai sekitar 700.000 orang.


Sementara, imbuhnya, daerah Kertajati masih belum siap untuk menyediakan fasilitas tersebut kepada wisatawan. Wilayah yang paling dekat adalah Cirebon, tetapi jaraknya bisa mencapai 80 kilometer dari bandara.


"Attraction di Kertajati ini belum diperkuat. Harus ada peran bersama dengan pemda dan Kementerian Pariwisata, enggak bisa hanya dari AP II dan PT BIJB [Bandara Internasional Jawa Barat]," ujarnya.


Terlebih, saat ini rendahnya jumlah penumpang di Bandara Kertajati juga disebabkan oleh musim rendah (low season) di dunia penerbangan. Akibatnya beberapa maskapai memutuskan untuk tidak beroperasi sementara (no-ops).


Awaluddin optimistis permintaan akan kembali meningkat seiring dengan dimulainya masa angkutan Lebaran. Maskapai diprediksi akan melakukan penerbangan tambahan (extra flight).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penerbangan angkasa pura ii bandara kertajati
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top