Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asosiasi Kayu Olahan Siap Optimalkan Pasar Inggris

Asosiasi Pengusaha Kayu Gergajian dan Kayu Olahan Indonesia (ISWA) menyambut baik langkah pemerintah mengamankan perdagangan kayu dan produk kayu dengan Inggris melalui kerjasama penegakan hukum, tata kelola, dan perdagangan di sektor kehutanan antara kedua negara.
Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh
Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh - Bisnis.com 01 April 2019  |  16:13 WIB
Panel kayu dan kayu olahan - Ilustrasi/kemenperin.go.id
Panel kayu dan kayu olahan - Ilustrasi/kemenperin.go.id

Bisnis.com, JAKARTA — Asosiasi Pengusaha Kayu Gergajian dan Kayu Olahan Indonesia (ISWA) menyambut baik langkah pemerintah mengamankan perdagangan kayu dan produk kayu dengan Inggris melalui kerjasama penegakan hukum, tata kelola, dan perdagangan di sektor kehutanan antara kedua negara.

Soewarni, Ketua Umum ISWA mengatakan kerjasama Forest Law Enforcement, Governance and Trade in Timber Products- Voluntary Partnership Agreement (FLEGT VPA) yang dilakukan pemerintah dengan Inggris tersebut dapat menggenjot ekspor produk kayu ke negara yang dipimpin Ratu Elizabeth tersebut.

“Kan ini menyangkut SVLK juga, berarti kan nanti ekspor ke Inggris akan meningkat, kalau menurut saya [perjanjian ini] akan [berdampak] positif,” katanya kepada Bisnis, Senin (1/4/2019).

Soewarni mengatakan selama ini produk kayu yang diekspor ke Uni Eropa sudah berbentuk di antaranya menjadi pintu, kayu flooring dan sebagainya. Di mana dia mengklaim bahwa hasil ekspor produk kayu Indonesia meningkat setiap tahunnya.

“Kami harapkan akan lebih baik [ekspornya]. Saat ini kami harus memetakan [berapa besaran ekspor] ke Inggris,” lanjutnya.

Selain itu, Soewarni juga berharap dengan adanya perjanjiannya, pemerintah juga dapat mempromosikan produk-produk kayu Indonesia agar mendapatkan pasar yang luas  di Inggris Raya.

Benny Soetrisno, Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Indutri Bidang Perdagangan memandang bahwa perjanjian FLEGT VGA tersebut akan memberikan jaminan pasar untuk hasil industri manufaktur yang berbahan baku kayu.

“Sepanjang Inggris juga mewajibkan negara lain yang ekspor ke Inggris wajib menggunakan sistem legalitas asal kayu,” katanya kepada Bisnis.

Sebelumnya, Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Hutan KLHK Rufi'ie mengatakan Porsi ekspor kayu ke Inggris Raya selama ini sebesar 25,5% dari total ekspor ke Uni Eropa.

"Pada 2013 saat awalnya dilakukan skema Sistem Verifikasi legalitas kayu , baru sekitar US$132 juta.Kemudian ada peningkatan dua kali lipat dalam 5 tahun , sekarang Inggris menggunakan 25,5% produk kayu Indonesia di Uni Eropa atau US$275 juta," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kayu olahan
Editor : M. Rochmad Purboyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top