Listrik Padam, Produksi Minyak Venezuela Anjlok

Produksi minyak Venezuela yang dipimpin perusahaan pelat merahnya, Petróleos de Venezuela S.A (PDVSA), anjlok dan masih sulit untuk pulih akibat pemadaman listrik yang yang dimulai sejak Kamis pekan lalu.
Lucky Leonard | 12 Maret 2019 19:14 WIB
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Produksi minyak Venezuela yang dipimpin perusahaan pelat merahnya, Petróleos de Venezuela S.A (PDVSA), anjlok dan masih sulit untuk pulih akibat pemadaman listrik yang yang dimulai sejak Kamis pekan lalu.

Kegiatan operasi di beberapa negara bagian terhenti karena ketergantungan pada jaringan listrik nasional yang tidak bisa tergantikan.

Konsultan dari Energy Aspects Ltd. mengatakan dalam sebuah catatan bahwa produksi minyak Venezuela telah turun sementara hingga 500.000 barel per hari (bph) atau jauh dari produksi pada Januari lalu sebanyak 1,1 juta barel per hari. Dampaknya akan tecermin dari laporan produksi resmi untuk bulan ini.

Pihak kementerian dan perusahaan menolah berkomentar terkait keadaan tersebut. Yang jelas, PDVSA menjamin pasokan bensin untuk dalam negeri aman.

"Kami terus bekerja untuk menjamin pasokan yang efisien ke seluruh negera. Persediaan kami tetap stabil dan kami menyanggah informasi yang menyatakan kami kekurangan stok," kata PDVSA melalui Twitter seperti dikutip Bloomberg, Senin (11/3/2019).

Adapun industri minyak Venezuela memang telah anjlok sejak beberapa tahun terakhir akibat kurangnya investasi dan eksodus para pekerja berpengalaman. Selain itu, Venezuela juga terkena sanksi yang menutup akses ekspor minyak mentah ke Amerika Serikat.

Pemadaman listrik tersebut berawal dari masalah di bendungan pembangkit listrik tenaga air (PLTA) Guri. Akibatnya kegiatan operasi produksi di lapangan minyak, khususnya di Negara Bagian Zulia Barat.

Banyak lapangan yang mencoba menghasilkan daya listrik sendiri. Namun, pemadaman kali ini jauh lebih luas dan berkepanjangan dari sebelumnya, sehingga menimbulkan dampak yang besar.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
minyak

Editor : Bunga Citra Arum Nursyifani

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup