Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Phapros Produksi 2 Produk Baru Tahun Depan

PT Phapros Tbk. menargetkan dapat memulai produksi produk farmasi baru, yakni pengembangan produk anti penuaan serta percepatan penyembuhan pada patah tulang, pada tahun depan.
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 02 September 2018  |  20:45 WIB
Jajaran Direksi PT Phapros Tbk. bersama manajemen PT Lucas Djaja setelah penandatangan akuisisi Lucas Djaja di Jakarta, Rabu (29/8). - Istimewa
Jajaran Direksi PT Phapros Tbk. bersama manajemen PT Lucas Djaja setelah penandatangan akuisisi Lucas Djaja di Jakarta, Rabu (29/8). - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — PT Phapros Tbk. menargetkan dapat memulai produksi produk farmasi baru, yakni pengembangan produk anti penuaan serta percepatan penyembuhan pada patah tulang, pada tahun depan.

“Ini bagian dari peran kami menjalankan Inpres No.6/2016,” kata Barokah Sri Utami, Direktur Utama Phapros, pekan lalu.

Instruksi Presiden No.6/2016 mengamanatkan semua pemangku kepentingan melakukan percepatan pengembangan industri farmasi dan alat kesehatan. Melalui beleid ini, diharapkan Indonesia tidak hanya mandiri dalam industri hilir, tetapi juga dalam ketersediaan bahan baku.

Barokah mengatakan, dua produk ini merupakan pengembangan dari penelitian yang dilakukan perusahaan bekerja sama dengan lembaga penelitian di universitas-universitas. Pihaknya menyiapkan sekitar 10 produk baru untuk memperkuat posisi bisnis.

“Saat ini tengah registrasi [percepatan penyembuhan tulang]. Harapannya, kami bisa memulai produksi pada semester I/2019,” katanya.

Barokah menuturkan, Phapros juga akan melakukan rights issue (Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu/HMETD) senilai Rp500 miliar. Perolehan dana dari aksi korporasi ini akan digunakan untuk keperluan ekspansi bisnis.

Penggunaannya antara lain untuk akuisisi perusahaan farmasi PT Lucas Djaja, peningkatan kapasitas mesin, pemenuhan persyaratan Current Good Manufacturing Practices (GMP) / Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) terkini, serta untuk modal kerja.

Dalam aksi korporasi yang bakal diadakan pada Oktober 2018, perusahaan akan melepas 48% saham portepel. Aksi ini diperkirakan akan dilaksanakan pada Oktober 2018.  Phapros telah menunjuk PT Danareksa (Persero) sebagai penjamin emisi.

Dari sisi kinerja, perusahaan membukukan penjualan Rp1,02 triliun pada tahun lalu dan ditargetkan naik menjadi Rp1,15 triliun pada tahun ini.

Pada tahun ini, Phapros juga memenangkan lelang pengadaan obat generik untuk fasilitas kesehatan pemerintah. Kontrak payung pengadaan obat untuk 2 tahun ini mencapai Rp2 triliun pada anggaran 2018-2019.

Selain memperkuat kapasitas di dalam negeri, pada akhir Desember 2017, Phapros  juga telah menggandeng raksasa farmasi asal Myanmar, Medi Myanmar Group, melalui pembentukan usaha untuk pengembangan bisnis farmasi dan alat kesehatan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt phapros tbk
Editor : Maftuh Ihsan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top