Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

3 Shipping Line Bakal Berlabuh di Kuala Tanjung

PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) menyatakan bakal ada tiga maskapai pelayaran asing yang bakal membuka layanan pelayaran di Pelabuhan Kuala Tanjung. Operasional Tahap I Pelabuhan Kuala Tanjung bakal dimulai pada kuartal II/2018.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 30 Oktober 2017  |  15:52 WIB
3 Shipping Line Bakal Berlabuh di Kuala Tanjung
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kiri), dan Direktur Utama PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) I Bambang Eka Cahyana (kanan), didampingi sejumlah pejabat terkait meninjau pelaksanaan pelayanan pemanduan dan penundaan kapal di perairan pandu luar biasa Selat Malaka dan Selat Singapura di Batam, Kepaulauan Riau, Senin (10 - 4).JIBI/Dwi Prasetya
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) menyatakan bakal ada tiga maskapai pelayaran asing yang bakal membuka layanan pelayaran di Pelabuhan Kuala Tanjung. Operasional Tahap I Pelabuhan Kuala Tanjung bakal dimulai pada kuartal II/2018.

Direktur Utama Pelindo I, Bambang Eka Cahyana mengatakan pembangunan fisik Tahap I Pelabuhan Kuala Tanjung diestimasi rampung pada kuartal I/2018. Saat ini, progres pekerjaan fisik sudah mencapai 91,75% untuk pekerjaan di sisi laut. Sementara itu, progres pekerjaan di sisi darat sudah mencapai 71%.

"Yang sudah comitted ada Maersk Line, Wan Hai, dan China Shipping. Itu untuk [shipping line yang melayani] petikemas," ujarnya kepada Bisnis.com, dikutip Senin (30/10/2017).

Sebagaimana diketahui, Pelabuhan Kuala Tanjung Tahap I terdiri dari pembangunan dermaga sepanjang 500 meter dan trestle sejauh 2,7 km. Di Tahap I, Pelabuhan Kuala Tanjung bakal dilengkapi terminal multiguna dan terminal petikemas dengan kapasitas arus petikemas sebanyak 500.000 TEUs.

Pembangunan tahap pertama menurut Bambang telah menghabiskan investasi hingga Rp5 triliun. Adapun, secara keseluruhan, nilai investasi pembangunan Pelabuhan Kuala Tanjung dalam empat tahap mencapai Rp34 triliun dengan kapasitas terminal petikemas 23 juta TEUS.

Untuk tahap kedua, Pelindo I sudah mulai berancang-ancang. Bambang menuturkan, di tahap kedua Pelindo I bakal membangun kawasan industri dengan rencana pengembangan hingga 3.000 hektare. Sejumlah perusahaaan telah menyatakan minat untuk ekspansi bisnis di kawasan industri tersebut seperti pabrik semen, perusahaan perkebunan sawit, hingga pengilangan minyak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt pelindo i
Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top