Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

RAPBN 2018: PNBP dari Sektor Migas Bukan Andalan

Target penerimaan negara yang dirancang oleh pemerintah lebih didominasi oleh penerimaan pajak ketimbang penerimaan negara bukan pajak (PNBP).
Dewi Aminatuz Zuhriyah
Dewi Aminatuz Zuhriyah - Bisnis.com 19 Agustus 2017  |  01:17 WIB
RAPBN 2018: PNBP dari Sektor Migas Bukan Andalan
Presiden Joko Widodo (dari kiri) menandatangani berita acara penyerahan RAPBN 2018 kepada Pemimpin Sidang sekaligus Wakil Ketua DPR Fadli Zon dan Ketua DPD Oesman Sapta saat Sidang Paripurna DPR Tahun 2017, di Jakarta, Rabu (16/8/2017). - Bisnis.com/Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Target penerimaan negara yang dirancang oleh pemerintah lebih didominasi oleh penerimaan pajak ketimbang penerimaan negara bukan pajak (PNBP).

Dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2018, pemerintah menetapkan target penerimaan negara sebesar Rp1.878,4 triliun yang terdiri dari penerimaan pajak senilai Rp 1.609,38 triliun dan PNBP sebesar Rp267,87 triliun, dan penerimaan hibah senilai Rp1,19 triliun.

Minimnya target penerimaan dari PBNP, menurut Direktur Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Berly Martawardaya, karena PNBP terutama dari sektor migas sudah tak bisa jadi andalan lagi.

"PNBP sudah turun terus. Orang yang masih bilang Indonesia kaya migas harus mikir lagi. Dari sektor komoditas (tambang) juga sudah mulai turun. Sekarang malah kita sudah net importir. Di mana sekarang pajak menyumbang 85% lebih penerimaan negara," kata Berly pada Jumat (18/8/2017).

Sementara itu, karena penerimaan dari PNBP terutama migas tak lagi bisa jadi andalan, maka pemerintah diminta harus memaksimalkan cukai dan pajak.

"Migas sangat kecil. Andalan masih PPh nonmigas dan cukai. Makanya kalau maksimal, maka 2018 harus memaksimalkan pajak dan cukai," katanya.

Oleh karena itu, Berly menilai sektor pendapatan yang perlu digenjot yaitu pajak dan cukai  mengingat cukai memiliki potensinya yang cukup besar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rapbn 2018
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top