Pemerintah Dinilai Perlu Buka Sumber Pasokan Jagung Baru

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pertanian perlu membuka sumber-sumber pasokan jagung yang tersebar di sejumlah daerah agar pasokan jagung bagi industri pengolahan pakan dan peternak broiler dan layer mandiri tidak terganggu.
Azizah Nur Alfi | 20 Juni 2017 13:44 WIB
Petani memanen tanaman jagung. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pertanian perlu membuka sumber-sumber pasokan jagung yang tersebar di sejumlah daerah agar pasokan jagung bagi industri pengolahan pakan dan peternak broiler dan layer mandiri tidak terganggu.

Ketua Gabungan Perusahaan Makanan Ternak (GPMT) Desianto B. Utomo menyampaikan, belum mengetahui rencana Kementerian Pertanian meminjam stok jagung milik feedmill jika stok jagung di gudang Bulog tidak cukup memenuhi kebutuhan peternak rakyat selama bulan Juli. Meski demikian, dia menyebut stok jagung di pabrik sudah menipis.

Diketahui, peternak khawatir terjadi krisis jagung pada Juli dan Agustus karena tidak ada penanaman dan panen jagung pada bulan tersebut. Sementara, stok jagung di gudang Bulog sebanyak 62.900 ton jagung sisa impor dan 100 ton jagung lokal. Adapun, stok jagung sisa impor telah turun mutu karena terlalu lama tersimpan di gudang.

"Stok di pabrik sudah menipis," tuturnya, Selasa (20/6).

Desianto menyebut saat ini stok jagung di pabrik hanya untuk kebutuhan pakan sebulan ke depan. Sementara, untuk mencapai stok aman, maka dibutuhkan stok jagung untuk kebutuhan pakan minimal dua bulan.

Tag : jagung
Editor : Bunga Citra Arum Nursyifani

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top