Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UANG NKRI Hanya Dicetak di Peruri. Ini Sebabnya

Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Perum Peruri) menegaskan menjadi satu-satunya pihak yang bisa dan berhak mencetak uang rupiah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Januari 2017  |  17:02 WIB
UANG NKRI Hanya Dicetak di Peruri. Ini Sebabnya
Logo Peruri
Bagikan

Bisnis.com, KARAWANG - Hak dan kompetensi untuk mencatak uang NKRI sejauh ini hanya ada di satu perusahaan percetakan uang RI.

Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Perum Peruri) menegaskan menjadi satu-satunya pihak yang bisa dan berhak mencetak uang rupiah.

Direktur Utama Perum Peruri Prasetio dalam kunjungan ke pabrik pencetakan uang di kawasan industri Karawang Timur, Jawa Barat, mengatakan berdasarkan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang, dalam Pasal 14 disebutkan bahwa pencetakan rupiah dilakukan oleh Bank Indonesia dengan menunjuk Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

"Kita ada 120-an BUMN, tapi yang punya kompetensi di bidang percetakan uang hanya Peruri," katanya.

Prasetio menuturkan, guna mewujudkan amanat UU tersebut, diterbitkanlah Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2006 tentang Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Peruri) dengan penugasan mencetak uang rupiah/NKRI, pita cukai, dokumen keimigrasian, materai dan buku pertanahan.

"PP ini merupakan amanat yang harus dilaksanakan manajemen Peruri dengan penuh tanggung jawab. Kami telah menjalankan pencetakan uang rupiah, sekarang uang NKRI, sejak perusahaan ini berdiri pada 1971. Kami bangga bisa menjalankan tugas negara tersebut dengan baik," katanya.

Prasetio menambahkan, lantaran perannya yang besar dalam mencetak uang, perusahaan itu bahkan telah dikukuhkan sebagai salah satu objek vital nasional.

Pengukuhan itu berdasarkan peran perusahaan mencetak uang, salah satu produk percetakan yang paling tinggi nilai keamanannya.

"Dalam dunia security printing, uang ini punya keamanan paling tinggi, di bawahnya ada paspor dan materai, maka, setelah dikukuhkan menjadi salah satu objek vital nasional, kami harus menjaga tingkat keamanan yang tinggi ini, karena uang menjadi simbol kekuatan suatu negara," kata Prasetio.

Ia juga menepis isu yang menyebutkan bahwa pencetakan uang rupiah dilakukan oleh perusahaan swasta. Prasetio menegaskan, isu itu tidaklah benar.

Menurut dia, pencetakan uang rupiah tidak bisa dilakukan oleh perusahaan yang tidak memiliki kompetensi dan kriteria seperti perusahaan yang dipimpinnya, terlebih telah dikukuhkan sebagai objek vital nasional.

"Jadi saya sampaikan Peruri satu-satunya BUMN yang mencetak uang RI," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uang peruri

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top