Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tembus Isolasi, Kabupaten Intan Jaya Bangun Jalan ke Nabire

Kabupaten Intan Jaya berupaya keluar dari keterisolasiannya dengan membangun jalan darat ke wilayah lain.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 November 2016  |  14:37 WIB
Tembus Isolasi, Kabupaten Intan Jaya Bangun Jalan ke Nabire
Ilustrasi: Prajurit Satgas Pembangunan Jalan Trans Papua Denzipur 12/OHH Nabire dan Denzipur 13/PPA Sorong Zeni TNI AD (POP 1) mengoperasikan alat berat untuk mendorong truk menaiki tanjakan dalam pembangunan jalan di Distrik Mbua, Kabupaten Nduga, Papua, Rabu (23/3/2016). - Antara/Sigid Kurniawan
Bagikan

Bisnis.com, INTAN JAYA - Kabupaten Intan Jaya berupaya keluar dari keterisolasiannya dengan membangun jalan darat ke wilayah lain.

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Intan Jaya kini mulai mengerjakan pembukaan jalan yang menghubungkan daerah tersebut ke Kabupaten Nabire.

"Memang kita di Intan Jaya termasuk kabupaten yang terisolir karena hanya bisa dijangkau dengan pesawat. Yang sedang kita genjot adalah jalan darat ke Nabire dengan kondisi lokasi agak ringan," ujar Kepala Dinas Pekerjaan umum Intan Jaya, Bhenny G. Lakatompessy, di Intan Jaya, Selasa (15/11/2016).

Ia menjelaskan, selain tengah berusaha membuka akses jalan ke Kabupaten Paniai, pihaknya juga ingin memiliki akses jalan darat ke Nabire karena dari sisi keamanan jalur tersebut lebih kondusif.

"Kita kendala di pegunungan karena di dalam pekerjaan jalan banyak potongan-potongan gunung yang harus dikerjakan, akhirnya di situ volume bertambah dan kilometer berkurang," katanya.

Bhenny pun mengharapkan pekerjaan tersebut bisa mendapat bantuan dari dana APBN karena dibutuhkan dana yang besar untuk menyelesaikannya.

"Memang membutuhkan dana cukup besar untuk pembuatan ruas jalan, untuk 2010-2015 volume jalan per kilometer satuannya Rp3,2 miliar per kilometer untuk pengerasan jalan," katanya.

"Di 2015 sampai sekarang, kita sudah mengambil satuan harga sesuai analisa di lapangan, berubah menjadi Rp5,1 miliar per km. Biayanya meningkat karena struktur kondisi Sugapa yang berbukit-bukit, kemudian ada daerah yang berawa-rawa," sambung Bhenny.

Sementara untuk pengaspalan di 2014-2015, Bhenny menyebut nilainya Rp9,3 m/km. Tingkat kemahalan ini menurutnya termasuk yang tertinggi di Indonesia.

"Ini agak mahal karena semua distribusi material melewati udara. Indeks Kemahalan Konstruksi (IKK) di Intan Jaya masuk urutan kedua tertinggi di Indonesia setelah Kabupaten Puncak. Harga semen satu sak sekarang Rp2,6 juta," ujarnya lagi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

trans papua intan jaya nabire

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top