Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menkeu Ingin Tegas Berantas Impor Produk Tekstil Ilegal, Pengusaha Bali Senang

Pengusaha menyambut positif jika benar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati melakukan penindakan tegas terhadap kegiatan impor ilegal Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) karena mengganggu pemasaran secara nasional.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 November 2016  |  05:00 WIB
Menteri Kuangan Sri Mulyani Indrawati menyapa karyawan saat tiba di gedung Kementerian Keuangan, di Jakarta, Rabu (27/7). - JIBI/Abdullah Azzam
Menteri Kuangan Sri Mulyani Indrawati menyapa karyawan saat tiba di gedung Kementerian Keuangan, di Jakarta, Rabu (27/7). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, DENPASAR - Pengusaha menyambut positif jika benar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati melakukan penindakan tegas terhadap kegiatan impor ilegal Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) karena mengganggu pemasaran secara nasional.

"Pengusaha pakaian jadi (garmen) di Bali terganggu dengan membanjirnya pakaian-pakaian bekas ke Indonesia termasuk ke Bali," kata pengusaha Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) Ni Nyoman Mawar di Denpasar, Minggu (13/11/2016).

"Ini Merupakan angin segar bagi pengusaha garmen di Bali, jika pemerintah melakukan tindakan tegas terhadap perdagangan pakaian ilegal yang membanjiri pasar dalam negeri termasuk ke pelosok Pulau Dewata," katanya.

Dia mengakui secara resmi tidak ada impor pakaian ke Bali, tetapi secara fakta di pasaran banyak pakaian-pakaian bekas luar negeri dijual di pasar-pasar tradisional maupun toko yang ada di pinggir jalan dengan harga murah.

Badan Pusat Statistik (BPS) tidak mencatat adanya impor pakaian ke Bali. Namun, kenyataannya di lapangan banyak pakaian bekas luar negeri yang didatangkan dari Jawa Timur dan dipasarkan secara meluas di Bali.

Made Wijaya, pengusaha lainnya di Bali, juga sependapat dengan tindakan pemerintah memberantas impor pakaian ilegal karena dapat menghambat kegiatan bisnis maupun pertumbuhan industri manufaktur tersebut.

Jika usaha itu bisa mengurangi impor pakaian ilegal, otomatis pengusaha pakaian di daerah ini akan mampu berproduksi selain untuk ekspor juga mampu memenuhi permintaan konsumen dalam negeri, kata Wijaya.

Sementara itu, BPS Bali mencatat pakaian jadi bukan rajutan maupun barang-barang rajutan buatan pengusaha daerah ini mampu memenuhi pangsa pasar utama dari Amerika Serikat, Australia, Hong Kong, Singapura dan negara Eropa lainnya.

Kedua jenis Tekstil dan Produk Tekstil itu mendatangkan devisa US$5,5 juta selama September 2016, tidak jauh berbedea dengan bulan sebelumnya US$5,8 juta dan kondisi itu cukup stabil jika dibandingkan september 2015 bernilai US$5,6 juta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menkeu tpt impor ilegal

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top