Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indramayu Tawarkan Losarang Sebagai Pengganti Cilamaya

Pemerintah Kabupaten Indramayu membujuk Pemerintah Pusat menjadikan Kawasan Losarang sebagai lokasi pengganti pelabuhan Cilamaya, Karawang.
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 10 Juni 2015  |  14:49 WIB
Indramayu Tawarkan Losarang Sebagai Pengganti Cilamaya
Pelabuhan - Ilustrasi/Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, BANDUNG - Pemerintah Kabupaten Indramayu membujuk Pemerintah Pusat menjadikan Kawasan Losarang sebagai lokasi pengganti pelabuhan Cilamaya, Karawang.

Bupati Indramayu Anna Sophanah mengatakan pihaknya sudah tiga kali melakukan ekspose ke Kemenko Perekonomian terkait lokasi pengganti Cilamaya.

Menurutnya, Indramayu memiliki tiga kecamatan yang memungkinkan berdirinya pelabuhan besar. “Kami menawarkan Losarang, Kandanghaur, dan Cantigi, pihak Kemenko sudah survey satu kali,” katanya, Rabu (10/6/2015).

Menurutnya, pihak Kemenko Perekonomian dinilai tertarik ke Indramayu karena pihaknya juga sudah diajak untuk melihat pembangunan pelabuhan di Lamongan, Jawa Timur. Anna mengaku tiga lokasi tersebut sudah memiliki hasil DED (details engineering design) pada 2010 oleh Kemenhub.

“Ketiganya berpeluang tapi Losarang lebih memungkinkan,” katanya.

Pusat sendiri membutuhkan kawasan seluas 3.000 hektar untuk membangun pelabuhan. Anna memastikan di lokasi yang ditawarkan tidak serumit yang terjadi di Cilamaya karena lokasi didominasi oleh lahan milik Perhutani dan tidak ada pipa Pertamina.

“Pipa tidak ada, sawah hanya beberapa tidak ada masalah sama sekali. Lahan Perhutani kan bisa diganti,” ujarnya.

Indramayu menjanjikan jika pusat memilih daerah tersebut menggantikan Cilamaya, urusan di lapangan terkait perizinan akan dipermudah.

Ia menyadari pemerintah masih merahasiakan lokasi pengganti karena terkait spekulan, tetapi Indramayu menjamin harga tanah di lokasi bisa dinegoisasi. “Kalau di Losarang sawah milik petani sedikit kok,” katanya.

Anna juga menghitung jika pelabuhan digeser ke arah perbatasan Subang dan Karawang pemerintah harus memprediksi pertumbuhan industri 10 tahun setelah pelabuhan berdiri.

Menurutnya, pertumbuhan penduduk di sana akan meningkat. “Kami sendiri sudah punya RTRW yang menetapkan sejumlah lahan abadi agar tidak dibangun industri,” ujarnya.

Kepala Bappeda Indramayu Wawang Irawan mengakui jika pihaknya tengah menyodorkan lokasi pengganti Cilamaya. Upaya awal ditempuh lewat Kemenko Perekonomian untuk selanjutnya mendekati pihak Kementerian Perhubungan.

“Kami tengah mencari waktu untuk ke Kemenhub dan provinsi. Tapi saat ini lebih intens dengan Kemenko,” katanya.

Pihak Kemenko yang diwakili Deputi Bidang Koordinasi Perniagaan dan Kewirausahaan Edy Putra Irawady sudah satu kali datang ke Indramayu untuk mengecek lokasi.

Menurutnya, ada empat kecamatan yang dikaji oleh Kemehub 2010 lalu, tetapi dari empat pilihan, kecamatan Losarang dinilai paling representatif. “Kurang lebih ada sembilan parameter kepelabuhan yang dipenuhi Losarang salah satunya 8 kilometer dari bibir pantai harus memiliki kedalaman 5 meter,” paparnya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indramayu pelabuhan cilamaya
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top