Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Blok Mahakam, DEN Minta Stabilitas Produksi Jelang Akuisisi

Anggota Dewan Energi Nasional Andang Bachtiar meminta stabilitas produksi dan investasi di Blok Mahakam tetap terjaga menjelang akuisisi oleh PT Pertamina (Persero) pada akhir 2017.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 31 Maret 2015  |  10:10 WIB
Blok Mahakam, DEN Minta Stabilitas Produksi Jelang Akuisisi
Kontrak tersebut dikhawatirkan menjadi alasan yang kuat bagi kontraktor untuk tidak berinvestasi atau mengurangi investasi produksi minyak saat masa akhir kontrak yang dijadwalkan pada akhir 2017. - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, KUTA - Anggota Dewan Energi Nasional Andang Bachtiar meminta stabilitas produksi dan investasi di Blok Mahakam tetap terjaga menjelang akuisisi oleh PT Pertamina (Persero) pada akhir 2017.

Andang menyatakan sesuai dengan kontrak, pemerintah tidak bisa melakukan intervensi kepada kontraktor terkait investasi dan keberlanjutan produksi pada masa akhir kontrak.

"Masalahnya adalah dalam kontrak, tidak ada klausul yang memungkinkan pemerintah untuk intervensi pada masa akhir kontrak sehingga kontraktor yang bersangkutan tetap mau investasi untuk tidak membuat produksi drop," katanya seusai pembukaan Forum Sharing Teknologi Hulu di Kuta, Selasa (31/3/2015).

Kontrak tersebut, lanjut dia, dikhawatirkan menjadi alasan yang kuat bagi kontraktor untuk tidak berinvestasi atau mengurangi investasi produksi minyak saat masa akhir kontrak yang dijadwalkan pada akhir 2017.

"Padahal dengan produksi 1,2 juta cf per hari, begitu tidak ada investasi akan drop dan kalau mau naik [produksi] lagi, butuh 5-8 tahun dan kita akan menderita," ucapnya.

Menurut dia, untuk ke depan kontrak harus direvisi mengingat hampir semua kontrak migas di Tanah Air yang berjumlah belasan yang segera berakhir tidak menyebutkan pemerintah bisa intervensi untuk menjamin keberlanjutan produksi pada masa akhir kontrak.

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto mengatakan pihaknya memerlukan investasi yang kemungkinan berasal dari kerja sama apabila tidak ada produksi atau terjadi penurunan produksi di Blok Mahakam.

"Ini perlu didalami seberapa besar Pertamina mengelola sendiri atau harus bermitra dengan pihak lain. Pertamina menyambut baik untuk kerja sama," katanya.

Terkait akuisisi Blok Mahakam, Pertamina siap dengan mempercepat target studi yang sudah ada hasilnya pada akhir Februari 2015 dari target awal pada April 2015. "Itu menunjukkan keseriusan kami dalam mengambil langkah karena Blok Mahakam berakhir 2017," imbuhnya.

Pemerintah, kata dia, juga mengingatkan terkait kestabilan produksi saat perpindahan operator agar tidak terjadi penurunan produksi yang tajam.

Saat ini terdapat dua kontraktor asing yang beroperasi di Blok Mahakam yakni Total EP Indonesie dari Prancis dan Inpex Corporation dari Jepang yang masing-masing menguasai 50%. []

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

blok mahakam

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top