Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pembatasan BBM Bersubsidi, Sektor Pertanian Perlakuan Khusus

Pemerintah pusat diminta memberikan perlakuan khusus terkait penerapan kebijakan pembatasan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi berupa solar kepada para pelaku sektor pertanian di Kab Bandung.
Herdi Ardia
Herdi Ardia - Bisnis.com 21 Agustus 2014  |  14:33 WIB
Kapal nelayan - Antara
Kapal nelayan - Antara

Bisnis.com, BANDUNG--Pemerintah pusat diminta memberikan perlakuan khusus terkait penerapan kebijakan pembatasan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi berupa solar kepada para pelaku sektor pertanian di Kab Bandung.

 Pasalnya, mayoritas petani di Kab Bandung dalam menjalankan tugasnya sudah ketergantungan terhadap peralatan pertanian seperti traktor dan pompa untuk bisa beroperasi.

Kepala dinas Perkebunan dan Kehutanan Kab Bandung A. Tisna Umaran mengatakan, dengan perlakuan khusus tersebut, dipastikan akan meringankan beban yang dihadapi petani dalam menjalankan usahanya.

 "Semenjak pembatasan BBM diberlakukan beban petani di daerah semakin berat. Karena untuk mengoperasikan peralatan tersebut mereka butuh solar," katanya, kepada wartawan, Kamis (21/8/2014).

Menurutnya, pembatasan penjualan solar akan berdampak terhadap produksi pertanian karena untuk mengoperasikan berbagai peralatan pertanian mereka memerlukan solar.

Disisi lain, pengganti solar yakni Pertamina Dex sulit didapatkan di Kab Bandung. Sedangkan apabila pekerjaan dilakukan secara manual akan menyulitkan petani.

 "Kalau membajak sawah menggunakan kerbau, kerbaunya sulit ditemukan. Dengan demikian proses produksi di bidang pertanian akan semakin panjang," ujarnya. 

Ketua Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Kabupaten Bandung, Nono Sambas mengatakan, meskipun pupuk saat ini masih sulit didapatkan. Untungnya, September-Oktober memasuki masa panen. Sehingga, penggunaan pupuk terutama urea mulai berkurang.

"Sejak awal Musim Tanam, kami kesulitan mendapatkan pupuk bersubsidi. Sehingga, banyak yang mencoba pupuk alternatif, seperti pakai pupuk majemuk yang harganya cukup mahal," ujarnya.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembatasan bbm bersubsidi
Editor : Ismail Fahmi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top